Who am I?-FINAL PART-

Gue baca pelan-pelan isi surat dari Andini itu dalam hati..

————————————————————————————————-

Dear Ririn, sahabatku yang mungkin sekarang ini sedang sangat bingung mengartikan apa maksud lukisan yang gue buat khusus buat lo ini…

pertama-tama, biar sekali lagi, mungkin untuk terakhir kalinya, gue tanyakan pertanyaan yang sering gue tanyain sama lo…

lo punya mimpi ga Rin?

Kalo lo mati besok, apa yang ingin lo lakukan dalam hidup lo Rin?

mungkin sampai saat ini, lo ga terlalu mikirin arti dari semua pertanyaan ini, dan mungkin selama ini lo selalu kesel setiap kali gue nanyain pertanyaan ini sama lo…

tapi maksud gue baik Rin, gue cuma mau mastiin, di hidup lo yang mungkin singkat, jangan sampai lo menyesal, mati sebagai orang yang bukan diri lo…

mati tidak sebagai apa-apa di dunia ini…

lo ga mau kan kematian lo sia-sia tanpa arti? tanpa manfaat buat orang di sekitar lo?

setidaknya, walau gue tahu umur gue mungkin singkat (gue juga ga tahu, tapi menurut dokter sih begitu), gue ga menyesal… karena gue udah melakukan sesuatu untuk sahabat pertama dan -mungkin- terakhir dalam hidup gue…

gue udah ngajarin lo betapa pentingnya arti hidup…

jadi, seandainya gue memang ga diberikan umur panjang buat nemenin lo, gue mau lo bisa hidup sebaik-baiknya, ga tersesat di tengah jalan…

dan gimana caranya supaya lo ga tersesat?

gampang…

lo hanya harus tahu apa TUJUAN HIDUP DAN MIMPI lo…

jadi… tiap kali lo ngerasa lo  sendirian, ga ada yang bisa ngertiin lo, lo bingung kenapa lo musti lahir di dunia… lo putus asa sampe ngerasa mau mati…

lo bisa terus survive dengan terus berpegangan sama tujuan hidup dan mimpi lo…

dan gimana caranya lo bisa tahu apa tujuan hidup dan mimpi lo?

jawabannya cuma satu… jangan pernah lelah untuk menanyakannya pada diri lo sendiri, karena hanya dirimu lah yang tahu jalan mana yang terbaik untuk hidup lo….

who am i? ask yourself to get an answer…

jangan pernah menjadikan jawaban orang lain sebagai jawaban untuk diri lo… karena mereka belum tentu bener…

ga ada orang lain yang tahu persis siapa lo sebenernya… bakal jadi apa elo di masa depan… potensi-potensi lo, suara hati lo, passion lo…

bahkan orang tua lo pun mungkin ga  tahu, masa depan lo tuh bakal jadi kayak gimana…

yang bisa tahu semua itu cuma diri lo sendiri dan Tuhan…

jadi… jangan pernah takut untuk menanyakan diri lo sendiri… lo mau jadi apa sih ke depannya? tanyakan hal itu sesegera mungkin, selagi lo masih muda!!!

karena jawabannya ga bisa dateng secepat yang lo harapkan… lo masih harus nyari lagi, mencocokkan lagi dengan kehendak Tuhan, belajar lagi, lo harus sabar buat nyari jalan yang bener-bener tepat buat lo sekaligus juga merupakan jalan yang emang udah ditakdirkan oleh Tuhan…

dan semua itu butuh proses yang panjang loh… kalo ga dicari secepat mungkin, lo keburu tua, usang, terus meninggal…

lo mau meninggal tanpa punya tujuan hidup?

gue yakin lo ga mau…

jadi seperti yang selalu gue bilang…always remember who you are… apapun yang terjadi… jangan biarkan diri lo, personality lo, semua yang gue suka dari lo menghilang…

jangan sampe keadaan dunia yang keras membuat lo putus asa, memilih hidup yang mudah aja, ambil arus yang paling aman, mengalir ga jelas kesana kemari…

karena yang gue liat, itulah yang terjadi dalam hidup lo selama ini… lo ga berani ngambil keputusan buat hidup lo sendiri…

makanya, gue bikin lukisan ini buat lo, supaya lo selalu inget buat ngaca!!! ngaca ke dalem hati lo… siapakah diri lo yang sebenernya…

itu aja pesen gue buat lo… always live your life to the fullest okay?

salam cinta  aja deh buat lo ciinnn, selamat ulang tahun yaah!!!! semoga kado dari gue bisa jadi kado yang terbaik buat hidup lo… Amin..

dari Andini yang udah ketularan lebaynya elo… 😛

————————————————————————————————–

TES…TES

satu demi satu air mata gue bercucuran di atas surat kecil dari Andini…

gila ya?! di waktu-waktu terakhir lo aja, lo masih perhatian banget sama gue…. masih inget gue, masih khawatir sama gue…

gue nangis sejadi-jadinya… sedih karena gue udah ga bisa ketemu Andini lagi… sedih karena gue mungkin ga bakal bisa lagi nemu sahabat yang super baik kaya Andini lagi…

gue nangis smpe ingus gue pun mengalir deras… bodo amat deh diliatin mama papa nya Andini kek, mau diliatin sama anjingnya Andini, biar deh…

gue cuma mau ngeluarin emosi gue… pokoknya sampe rasa sesak ini ilang baru gue mau berhenti!!!

————————————————————————————————–

Ga terasa udah 7 tahun berlalu sejak kematian Andini…

Gue yang kini jadi perawat di sebuah rumah sakit, sedang sibuk mengurus pasien-pasien nakal yang umurnya kira-kira masih tujuh sampai sepuluh tahun…

Mereka memang masih kecil, tapi energinya itu lho, besar banget! loncat sana, loncat sini, lari kesana lari kesini… kalo udah gini ngurusnya pusing deh…

gue tahu kalian masih muda… tapi plis deh… kasihanilah saya yang beranjak tua ini… eh, tapi dibilang tua ngga juga sih, hehe XD

tapi semenjak kematian Andini, gue memang jadi serius mikirin apa ya yang bisa gue lakukan di masa depan?

Dan setelah gue mempelajari mengenai diri gue yang sebenernya, melihat kembali ke dalam diri gue sendiri, gue melihat ada satu sosok tersembunyi di balik diri gue… sosok penyayang, yang ingin selalu berbagi dengan orang lain, yang ingin turut menyembuhkan penderitaan orang lain,

makanya gue putuskan untuk menekuni profesi perawat…

gue ngambil langkah buat nekunin profesi ini juga mungkin karena Andini…

karena gue pengen bisa meringankan penderitaan mereka yang sakit, seperti halnya Andini waktu sakit dulu…

gue anggep semua pasien yang lagi gue rawat adalah Andini… jadi gue termotivasi terus buat ngerawat mereka semua, walau kadang capek setengah mati… i love it…

dan sampe sekarang gue enjoy-enjoy aja dengan pekerjaan ini, dan gue tahu inilah jalan hidup yang gue mau…

Thanks Andini… lo udah nunjukkin arti hidup yang sebenernya buat gue…
pikir gue lagi sambil menatap cermin yang memantulkan bayangan gue memakai seragam perawat, tak jauh dari tempat gue berdiri sekarang…

ehem… cantik juga… 😛

everytime you lost, just remember who you really are

“Kak suster…. bantuin dong…. plesternya lepas lagi nih…”

“Sus… si Ana muntah lagi nih… Tolongin dong sus…”

Gue yang lagi bengong sambil mematut-matut diri di depan kaca, langsung kaget mendengar teriakan “mereka yang butuh pertolongan”,

akhirnya dengan lagak seperti superwoman pemberantas kejahatan, gue langsung ngaciir menuju pasien-pasien yang sedang kesusahan itu…

“Oke okee…. saya langsung kesana kok cintaa….”, ucapku sambil berlari dengan penuh semangat ke arah mereka, tentunya… dengan senyum penuh cinta …

🙂

TAMAT

————————————————————————————————–

Who am I? Part 3

Andini meninggal mendadak karena gagal jantung….

gue baru tahu kalau selama ini ternyata Andini mengidap kelainan jantung bawaan dari bayi… selama ini dia ga pernah cerita tentang penyakitnya, emang sih dia gampang sakit dan cukup sering ga masuk sekolah karena sakit, tapi gue ga nyangka aja kalau sakitnya dia itu karena dia punya kelainan jantung.

setiap gue tanya dia cuma bilang sakit biasa aja… makanya gue kaget setengah mati begitu denger kabar tiba-tiba dia meninggal.

Why? Why it must be happen to person like you Andini?

Seseorang yang sangat menghargai hidup, penuh cita-cita dan mimpi, untuk mengubah dunia menjadi lebih baik,

kenapa musti elo sih Din?

Sisa hari itu di sekolah, setelah guru mengumumkan kematian Andini, terlihat samar-samar, gue masih ga percaya aja… terlalu mendadak… rasanya ga mungkin banget deh…

Gue musti mastiin pas pulang nanti, gue musti ke rumah Andini… buat mastiin dia masih hidup atau ga…

————————————————————————————————

“F**k… that’s all true…”

gue hanya bisa terperangah pas ngeliat banyak orang berpakaian hitam-hitam lalu lalang masuk ke rumah Andini,

gue cuma bisa diem, ngeliat banyak karangan bunga bertuliskan “turut berduka cita” di halaman depan.

gue pengen banget ngeliat Andini untuk yang terakhir kalinya, tapi entah kenapa kaki gue ga bisa bergerak sama sekali,

setengah jam gue bengong kayak orang bego di depan rumah Andini…

ga terasa air mata gue mengalir satu demi satu, gue ga tau musti berbuat apa sekarang…

akhirnya gue lari pulang kerumah, masuk kamar, banting pintu, nangis sejadi-jadinya di balik bantal…

entah kenapa baru pertama kalinya gue ngerasa sakit banget kehilangan teman,

mungkin karena dia satu-satunya temen yang bisa ngertiin gue, dari segala segi, baik dan buruknya gue,

cuma dia satu-satunya orang yang bisa nerima gue apa adanya,

….

gue menangis sejadi-jadinya… sampe akhirnya gue ketiduran…

————————————————————————————————

Gue mimpi ketemu Andini tadi malem,

sumpah, mata gue bengkak, bengkak sejadi-jadinya, gara-gara nangis semalem suntuk…

gue udah ga peduli deh sama kakak gue yang sedari tadi ngegodain gue, ngata-ngatain gue abis diputusin pacar,

biasanya kalo dia udah sok tahu gitu gue pasti udah lempar sendok makan yang dari tadi gue pegang, ke kepala dia, biar otaknya “pinteran” dikit, dikiranya gue bakal nangis gitu cuma gara-gara masalah cowok? plis deh, yang sering kayak gitu kan dia…

cuma mama yang kelihatannya agak khawatir ngeliat gue mogok sarapan, dia nanyain kenapa gue kelihatan kusut di minggu pagi yang cerah begini… maklumlah, biasanya kan gue yang paling ribut dari pagi minta makan enak kalo hari minggu tiba, alasannya buat temen nonton kartun di tivi…
kapan lagi coba bisa nonton kartun sepuasnya kalo bukan hari minggu…

tapi ya itu… gara-gara Andini, gue jadi ga napsu banget ngapa-ngapain, gue ga napsu makan…

“Kamu kenapa nak? sakit?”, tanya mama lagi, dengan nada keibuan yang bisa bikin gue sedikit lebih tenang.

“ngga ma, cuma lagi banyak pikiran aja”, ucap gue sekenanya.

“mikirin cowok tuuh”, ucap saudara perempuan gue yang notabene adalah –kakak kandung gue- itu lagi, dengan nada penuh kesotoyan… sumpah, asik kali ya kalo gue jejelin cabe ke mulut dia sekarang… tangan gue jadi gatel deh pengen ngambil cabe rawit di mangkok sepuluh biji… tapi apa daya… gue lagi ga mood memulai peperangan di pagi hari yang mendung begini…

gue hanya mampu menarik nafas  panjang… kemudian ngeloyor pergi keluar…

“eh, mau kemana? kok sarapannya ga dimakan???”, kata mama sambil ngejer gue ke luar pintu.

“ntar aja ma, mau nyari inspirasi di luar…”, ucap gue becanda, sambil melambaikan tangan ke mama.

tiba-tiba tanpa diinginkan kehadirannya, si kakak perempuan yang super usil itu keluar sambil teriak ngata-ngatain gue lagi… buset ni orang, dia beneran kakak kandung gue apa bukan sih????==”

“CIEEEE ILEEEE yang nyari inspirasi, bilang aja mau ketemuan ama COWOKKK..”, ucap si kakak YANG KATANYA SIH kakak kandung gue itu lagi dengan tengilnya….

demi mendengar fitnahnya yang kesekian kalinya, gue yang udah ga tahan  akhirnya terpancing juga untuk mengadakan peperangan…

“iyaa… gue mau SELINGKUH sama GEBETAN lo yang tetangga baru itu, ADRIAAAANNN ADA SALAM CINTA DARI KAK HANAAA, BLOK J NO.8 …”, teriak gue lagi sambil ngibrit ke depan rumah Adrian yang cuma beda satu rumah dari rumah gue…

“ANJRIIIT!!!! AWAS LOOO YAAA!!!”, teriak si kakak kandung sambil lari-lari ke depan rumah, ngejer-ngejer gue kayak orang yang lagi kebakaran jenggot…

kebetulan kak Adrian lagi di depan rumah, nyirem-nyiremin tanaman, makanya pas denger gue ngomong begitu, terus ngeliat sendal kakak gue melayang ke halaman rumahnya dia, dia cuma bisa bengong… sambil garuk-garuk kepala…

untung gue jago dalam urusan melarikan diri… hahaha… jadi tinggallah kakak gue di depan rumah Adrian, nunduk-nunduk malu minta maaf sambil mintain sendalnya yang kebetulan melayang persis di halaman rumahnya kak Adrian…

gue cuma bisa ngakak…. makan tuh sendal swallow… XD

————————————————————————————————–

Gue masih ga percaya… kalo rumah yang sekarang lagi gue pandangi ini, udah kehilangan salah satu anggota keluarganya…

Huft… rumahnya udah ga serame waktu kemaren sih… karangan-karangan buanga yang terpajang di halaman depan juga udah ga ada…

rumahnya udah balik lagi ke keadaan semula, kayak pas dulu gue sering main ke sini bikin PR bareng Andini…

tapi gue tetep masih penasaran… pengen main sekali lagi aja, buat yang terakhir kalinya, yah… walaupun orang yang biasa main sama gue udah ga ada…

buat ngilangin kangen aja…

huft… jadi pengen nangis lagi deh…

tiba-tiba, pas banget ketika gue mau balik pulang ke rumah, ada suara yang biasa gue kenal, manggil-manggil gue…

“Nak, Nak Ririn!!!”

Pas gue nengok, bener perkiraan gue, ternyata itu mamanya Andini…

————————————————————————————————–

“Nak Ririn, minum tehnya dulu”, ucap mamanya Andini sambil meletakkan dua cangkir teh ke meja ruang tamu yang terbuat dari kaca itu.

gue cuma bisa ngangguk-ngangguk kecil, sambil langsung menyeruput teh yang ditawarin barusan… anjrit!!! panas!!!

ngeliat gue yang mukanya langsung merah kuning ijo gara-gara nyeruput teh mendidih, mamanya Andini langsung buru-buru nuangin air es ke sebuah gelas, dan menyodorkannya ke gue.

“haduh, maaf banget tante… kebiasaan deh saya, kalo ditawarin yang gratis-gratis maunya buru-buru…heuuuhehe..”, ucap gue sambil senyum-senyum kecut…

mama Andini cuma bisa ketawa ngeliat tingkah gue yang masih kayak anak TK ingusan itu… beda banget sama kelakuan anak tunggalnya si Andini…, anggun, lembut…

“Nak Ririn udah lama ga main lagi kesini, padahal tante kangen lho denger celotehan-celotehan aneh kamu kalo lagi main sama Andini…. rumah jadi sepi semenjak kamu ga pernah kesini lagi”, ucap mama Andini sambil ngaduk-ngaduk teh di cangkir miliknya.

kemudian suasana kembali hening… duh… gue jadi ga enak nih… bingung mau ngomong apa…

akhirnya gue malah jadi ikut-ikutan ngaduk-ngaduk teh di cangkir gue, ting-ting-ting… kenapa malah jadi kayak lomba ngaduk teh begini sih jadinya…

“Oh iya… Nak Ririn hari Sabtu kemarin ulang tahun kan yah?”, kata mama Andini tiba-tiba.

kaget, gue langsung berhenti ngadukin teh di cangkir, kemudian mengangguk-angguk kecil.

“Ada titipan kado dari Andini, sebentar ya, tante ambilin”, ucap mama Andini tersenyum, sambil beranjak pergi ke kamar Andini.

Oh iya ya, sabtu kemarin kan gue ulang tahun, kenapa gue bisa lupa yah? parahnya lagi kok serumah-rumah ga ada yang ngasih selamat sih ke gue??? pulang nanti musti ditagih nih duit kompensasi buat ngerayain ultah gue…haha… ga sadar gue jadi senyum-senyum sendiri…

iya, ya… perasaan yang inget ultah gue cuma Andini aja deh…

kasian banget sih gue… pikir gue sambil kembali ngaduk-ngaduk teh di cangkir…

tak lama mama Andini dateng, sambil bawa bungkusan gede… gue bingung… bentuknya persegi panjang, tapi gedeee banget, kira-kira apaan ya kado dari Andini?

kuambil bungkusan itu sambil menerka-nerka kira-kira apa kado dari Andini itu. kalo di raba-raba sih, kayaknya ini lukisan deh.

“Buka aja kalo penasaran”, kata mama Andini lagi kepadaku sambil tersenyum.

“Eh… iya tante…”, ucapku sekenanya.

tanpa basa-basi langsung saja kubuka bungkusan itu, pelan-pelan, biar bungkusannya ga sobek kemana-mana, jadi ga bikin rumah orang berantakan dengan sobekan kertas kado.

ternyata bener… kado Andini buat gue itu emang lukisan…

lukisan diri gue, yang lagi memandang kaca, sambil tersenyum…

maksudnya… apa yah???

ketika gue lagi bingung menerka-nerka maksud lukisan terakhir dari Andini itu ke gue… tak sengaja tangan gue menyentuh surat kecil yang terselip di balik lukisan itu..

gue baca pelan-pelan isi surat dari Andini itu dalam hati..

BERSAMBUNG

Who am I? Part 2

Yah… Andini selalu membesarkan hati gue kalau gue pasti bisa jadi seseorang kalau gue mau…

Masalahnya adalah,

Gue mau apa ngga?

yah,,, itulah yang jadi masalahnya selama ini, masalahnya gue mau apa ngga? makanya mungkin inilah alasan Andini menanyakan pertanyaan yang sama setiap hari…

Lo punya mimpi ga Rin?

Huft… gue sendiri kalo ditanya “apa cita-cita dan tujuan hidup lo?”, duh… gue ga bisa jawab… secara hidup gue selalu aja mengalir seperti air… kalo temen gue bilang dia mau masuk SMA A ya gue ngikut biar ada temennya, kalo mereka bilang mereka mau ke SMA B gue juga pasti bakal ngikut aja, ga ngerti kenapa,

bisa dibilang jalan hidup gue jadi selalu berdasarkan jalan hidup temen-temen di sekitar gue…

jadi kalo ditanya, “lo punya cita-cita apa?”, gue cuma bisa mesem-mesem sambil nyengir kuda… eheheheihihihi… sambil garuk-garuk kepala, karena gue ga tahu…. gue mau jadi apa ya???

gue selalu beranggapan hal yang kayak gitu ga perlu-perlu amat buat dipusingin, ntar juga kalo udah gede, kita pasti kerja, dan kalo udah kerja, yaudah… berarti itulah jalan hidup lo… gitu aja repot…

tapi memang lama kelamaan hal mengenai mimpi gue di masa depan jadi semakin mengusik kehidupan gue… tepatnya setelah gue kenal sama Andini…

bagi Andini, mimpi itu segalanya dalam hidup…

“Hidup itu singkat, lo harus jalanin hidup sebaik-baiknya, live to the fullest… supaya pas lo tua nanti lo ga menyesal”…

setiap kali Andini ngomong kayak begitu, gue selalu ngerasa Andini agak sedikit “lebay”…  hiperbola,

ehem… plis deh, kita masih SMA gitu loh… masih jamannya buat seneng-seneng…

oleh karena itu setiap Andini nanya apa mimpi gue, gue selalu jawab sekenanya aja, karena gue males mikirin…

dan gue juga ga tahu musti ngomong apa…

Biasanya kalo gue udah terlihat ogah-ogahan kaya gitu, Andini cuma tersenyum senyum simpul… sambil ceritain tentang mimpinya di masa depan…

“Kalo gue, gue pengen bisa berbagi sama orang banyak melalui lukisan-lukisan gue”, ujarnya lagi.

“Maksudnya apaan tuh- Din?”, ucap gue sambil garuk-garuk kepala, ga ngerti omongan Andini yang mungkin setara dengan tingkatan Socrates…

“Hidup itu singkat… makanya gue pengen supaya hidup gue yang singkat bisa berguna bagi orang banyak, dan mimpi itu akan gue wujudkan dengan cara-cara yang gue suka dan gue senangi, yaitu melukis…”, ucapnya lagi…

Entah emang otak gue yang ga nyampe, atau emang omongan Andini terlalu tinggi, yang jelas gue masih bingung,  gue masih ga ngerti,

Dan gue yakin banget hal itu terlihat jelas sekali, dengan mimik muka gue yang kini sudah mengkerut-kerut dan berlipat-lipat… tapi kayaknya Andini ga sadar karena dia kemudian langsung terdiam, menatap lurus ke depan… meninggalkan gue dalam ketidakmengertian yang panjang, sepanjang langkah kaki kita berdua menyusuri jalan pulang ke rumah…

“Oh ya… lo ulang tahun kan Agustus ini?”, ucap Andini tiba-tiba.

“Eh, iya Din, kenapa emang?”, ucap gue lagi sambil nyengir-nyengir aneh.
Bingung tiba-tiba ditanya kapan ulang tahun. Ada apa gerangan???

“Ngga, gue pengen kasih hadiah khusus buat lo”, ucapnya lagi sambil tersenyum lebar, “tapi maaf ya kalau jelek…ehehe”, ucapnya lagi.

Mendengar itu gue hanya tertawa, sambil merangkul Andini dengan akrab…

“Yaaah elah… nyantai aja lah Din… lo kayak ga kenal gue aja, gue sih asal gratis apa aja gue terima dengan seneng hati… iklas, lapang dada…XD”, ucap gue lagi sambil ngakak-ngakak ga jelas…

Andini yang pada dasarnya jarang tertawa itu, secara ajaib selalu bisa tertawa bebas, lepas setiap kali gue mengeluarkan joke aneh… yah satu-satunya keahlian yang bisa gue banggain di depan Andini ya cuma itu, ngasih lelucon lucu yang bisa bikin dia tertawa…

I love her laugh… Jadi gue selalu berusaha agar setiap hari, gue yang bodoh dan ga punya mimpi ini, setidaknya bisa membuat dia tertawa sekali sehari…
it’s my little dream everyday…

Dan seperti biasa… percakapan akrab kami selalu berakhir ketika Andini  masuk ke rumahnya duluan dengan sukses dan gue melanjutkan perjalanan pulang  sendirian di sisa jalan yang lebih panjang…

Hmm… dan biasanya pada saat gue sendirian inilah, gue mulai merenung dan berpikir…

Apa tujuan gue hidup di dunia ini?

Pikiran itu kini selalu bergema dalam otak gue setiap saat… menimbulkan ketakutan akan hidup yang tak pernah pasti… dan gue benci perasaan ini, perasaan serba ga pasti, perasaan bersalah yang kemudian mengekor di belakangnya, perasaan takut dan ingin lari dari kehidupan, perasaan ingin melepaskan tanggung jawab, tanggung jawab sebagai manusia yang harus bisa memberi manfaat kepada orang lain (kalo menurut Andini sih)…

kenapa sih sekarang gue jadi kayak gini?

…..

Urrrgh… whatever! masih banyak waktu tersisa buat gue… nikmati aja dulu hidup ini seperti air mengalir…. gue kan masih muda…

kututup rapat-rapat mataku, kumatikan lampu dan kusembunyikan wajahku di balik bantal sesegera mungkin, sambil memaki,

“Diam kau bisikan-bisikan gaib!!!  gue mau tiduuuuuuur!!!”

BERSAMBUNG

Who am I? -Part 1-

Kalo seandainya elo mati besok, apa yang bakal lo lakuin Rin?

Yah… kalo gue inget kata-kata Andini waktu itu, kok rasanya baru kemarin yah gue sama dia duduk di bangku kecil cokelat itu, di depan kelas, sambil makan roti seribuan yang gue beli dikantin… sedangkan dia malah lagi asik melukis something yang ga jelas… absurd menurut gue…

“lo lagi ngegambar apaan sih Din?”, tanya gue bingung, karena ga mengerti maksud gambar yang lagi asik dilukis sama sahabat karib gue yang satu itu…

Tanpa menghiraukan gue yang kebingungan menatap gambar absurd itu, ia tetap saja asik melukis, sendirian dalam pikirannya, yang gue ga ngerti lagi mikirin apa…

sampe akhirnya roti gue abis, dan gue mulai bosen…

“lo ga mau makan Din?”, tanya gue lagi sambil nawarin makanan kecil lain yang udah gue beli, khusus gue siapin buat ngemil diem-diem di kelas kalo ntar ngantuk lagi…

Andini hanya menggelengkan kepalanya satu kali, singkat padat dan jelas, jelas-jelas menggambarkan kalo ia ga mau diganggu dengan “ritual keramat” yang sedang ia lakukan dengan sangat serius itu…

“Hooh… oke…”, ucapku sambil ikut-ikutan geleng kepala juga, terheran-heran memikirkan kenapa ada manusia yang sebegitu seriusnya sama hobinya, kayak bakal mati aja gitu kalo hobinya ditinggal barang sebentar…

sesaat kemudian, bel istirahat berakhir, kulihat raut muka kecewa Andini yang kemudian dengan enggan menutup buku dan peralatan  gambarnya secepat mungkin, untuk kembali ke rutinitas sehari-hari pada masa itu… sekolah…

tanpa basa-basi ia langsung menarik tanganku sambil berkata, “saatnya kembali pada realita, cantik… guru udah kesini tuh”, ucapnya lagi sambil menarikku masuk ke kelas, tertawa melihat aku yang masih menguap-nguap malas di depan kelas, sambil mengunyah makanan kecil yang terbungkus rapi di kantong kresek putih.

“haah…. andaikan bisa libur sekolah setahun lamanya, asik kali yah… bisa tidur plus main sepuasnya”, keluhku sambil mengikuti langkah Andini ke kelas…

bukannya tertawa mendengar celotehanku, ia malah balik bertanya kepadaku dengan raut wajah muka yang serius sambil tersenyum kecil…

“Kalo seandainya elo mati besok, apa yang bakal lo lakuin Rin?”, tanyanya kepadaku…

Demi mendengar pertanyaan ekstrim-super-horror macam begitu, aku langsung bergidik ngeri dan melongo…

“Buset…. serem amat pertanyaan lo Din… Males ah gue jawabnya…”, ucap gue kemudian sambil lari cepat-cepat ke kursi paling belakang yang paling gue cintai, posisi paling strategis di kelas buat melaksanakan hobi gue makan diem-diem di tengah pelajaran…

Andini hanya terdiam, sambil tersenyum penuh arti, menyusul duduk di bangku sebelah ku… dan kemudian membuka buku gambarnya lagi…

———————————————————————————————–

“Lo punya mimpi ga Rin?”, ucap Andini tiba-tiba kepadaku saat kita pulang bareng lagi…

“Mimpi? maksudnya cita-cita gitu? ngga sih, ngga ada yang spesifik…”, ucap gue sambil garuk-garuk kepala, bingung, merasa sedikit bodoh dan ga berguna karena ga punya cita-cita dalam hidup…

Yah, gue memang baru kenal Andini pas gue masuk kelas tiga SMA ini, baru dua bulanan ini lah, tapi entah kenapa, dari pertama gue kenal dia juga gue udah suka temenan ama dia…

Iya sih, menurut anak-anak lain , Andini itu sedikit freak, ga bisa diajak ngomong normal, pendiem abis, kerjanya mojok aja tiap istirahat sambil ngegambar-gambar ga jelas, kalo ga diajak ngomong intinya ga bakal ngomong…

tapi… justru karena sifat dia yang begitu, seakan-akan ga butuh orang lain, gue jadi penasaran sama dia,,, kenapa bisa ya? kok bisa ya? orang kaya dia, ga kesepian, ga punya temen sama sekali tapi tetep aja ga kelihatan tertekan, kehilangan jati diri, atau ngemis-ngemis pengen temenan sama cewek populer… ga ada tuh sikap-sikap memble kaya begitu…

walaupun agak nakutin pada awalnya (mungkin karena aura dia yang kelihatan ga ramah dan suram), tapi karena rasa penasaran gue yang besar akhirnya gue beraniin diri buat kenalan…

dengan suara gemetaran di suatu istirahat siang yang mendung, gue membuka pembicaraan,

“Hal-hal-lo Andini… maap ganggu, boleh kenalaan?”, ucapku to the point, udah kaya penagih utang yang pengen urusan tagih menagihnya cepet selesai, ga pake lama…

Andini yang melihat gue seperti itu, seketika sontak tertawa lepas sambil berkata, “Resmi amat sih lo Rin? kita kan udah sekelas dua mingguan lamanya, masih kaku aja…”

Loh…. gue hanya bisa ber loooh ria setelah kejadian itu… gue hanya bisa berpikir, ternyata cap yang melekat di diri dia itu salah besar, orang nya ternyata ramah ah… ga seperti yang anak-anak lain bilang…

ini sebenernya yang freak gue apa dia? gue jadi mikir ulang sejak saat itu…

dibandingkan dengan gue yang orangnya ga tahan sendirian dan rela ngekor kesana kemari sama anak-anak lain nongkrong di mall sana dan di mall sini supaya dibilang gaul, Andini lebih konservatif… orangnya bener-bener ga mau melakukan sesuatu kalau menurut dia ga ada gunanya buat masa depan dia atau buat masyarakat… hadeuh, berat abis deh pemikirannya menurut gue…

walaupun dia terlihat kaku abis dan jarang ngomong, yang bikin gue seneng nongkrong sama dia dibanding ngabisin waktu ke mall bareng anak-anak lain adalah, gue jadi bisa menjadi diri gue seutuhnya, diri gue sendiri…

gue ga perlu sembunyi-sembunyi bawa-bawa make up punya nyokap, nyuri-nyuri pinjem baju keren punya kakak buat ngegaul di mall,

gue ga perlu lagi dengerin gosip-gosip yang gue ga suka atau berusaha mencari tahu gosip-gosip terkini supaya gue dibilang ga ketinggalan jaman..

gue ga perlu lagi ngerasa minder tiap kali gue ga punya gadget canggih terbaru…

gue ga perlu ngerasa minder karena gue kurang di pelajaran… Andini selalu siap ngajarin apa yang gue ga bisa… dan nilai plusnya dia ga pernah ngomel kalo gue nangis karena ga bisa, ga kayak nyokap bokap gue yang kalo gue dapet nilai jelek, langsung ceramah berhari-hari, ngebanding-bandingin gue sama kakak gue yang pinter de el el de el el…

Andini selalu membesarkan hati gue, ga pernah nge judge gue jelek, bodoh, tidak berguna…

dia selalu membuat gue percaya, kalo gue bisa jadi apapun yang gue mau…

BERSAMBUNG