Curhatan Tak Penting: Bagaimana Cara Terbaik Menghadapi Perokok?

WARNING!!! PERHATIKAN INI SEBELUM MEMBACA LEBIH JAUH!!!

Membaca konten ini dapat menyebabkan Shock, jantung Berdebar Kencang, Emosi memuncak, dan Keinginan untuk marah-marah kepada penulis. Bagi mereka yang berperasaan sensitif dan gampang galau, sebaiknya tidak membaca tulisan ini. Yang Jelas, setiap komen sampah pasti akan Saya DELETE, supaya tidak menimbulkan bau tak sedap di blog Saya.

By the way, Saya tidak pernah keberatan dengan Anda yang memilih hidup menjadi seorang perokok. It’s Actually Your Choice. Orang bebas memilih jalan hidupnya masing-masing. Anda juga sudah dewasa dan tentunya lebih pintar dari Saya yang masih muda belia ini. Hanya saja yang ingin Saya tekankan pada tulisan ini adalah: Taukah Anda cara merokok yang sesuai dengan etika di mayarakat? Jika tidak, Saya anjurkan untuk membaca tulisan ini sampai akhir, biar Anda tahu cara merokok yang baik, yang tidak merugikan orang lain di sekitar Anda yang bukan perokok!

Silakan TERUSKAN jika Anda merasa mampu berpikir dewasa dan bijaksana, serta mampu menerima kritik membangun. SEBALIKNYA Silakan CLOSE blog ini dan SIMPAN semua sumpah serapah Anda jika Anda tidak sanggup.

START or STOP, it’s your choice! Take the risk on YOUR OWN RESPONSIBILITY!!!

Peringatan tambahan: tulisan ini mengandung humor basi yang mungkin akan membuat Anda muntah darah. Memperbanyak istighfar sambil minum es cendol akan sangat dianjurkan untuk penyembuhan.

————————————————–

Mungkin lo sering denger percakapan macam begini. Entah itu dilakukan emak dan babeh lo, atau antara elo dengan pacar lo yang ngerokok.

Yah, kira-kira begini deh percakapannya…

Si eneng: “Bang, abang ga takut ya ngerokok?”

Si abang: “Kenapa emangnya neng?”

Si eneng: “Kan di bungkusnya ada tulisan tuh: rokok bisa menyebabkan berbagai gangguan kesehatan, kayak kantong kering (kanker), serangan jantung, paru-paru, impoten, dan lain-lain gitu loh bang. Abang ga takut mati muda gara-gara penyakit kaya begituan?”

Cigarettes

Si abang (pasang muka kalem): “Halaaah, si eneng, lebaaay… umur mah di tangan Tuhan atuh, kalo abang ngerokok tapi takdirnya matinya umur tujuh puluh tahun, ya tetep aja matinya tua. Malah ada juga kan neng yang matinya muda? gara-gara kecelakaan atau apa? padahal dia ga ngerokok…”

Si eneng (bingung mau jawab apa): “Iya sih bang, tapi gara-gara ngerokok kan duit abang jadi abis begitu aja, mubazir gitu… mending juga buat apaan gitu yang lebih berguna”

Si abang: “apaan?”

Si eneng: “Buat…. beliin tas lucu buat eneng gittttyuuuuuuuuuuuuh!!!! kan lebih mangpaat baaaang, hihihi”

Si abang: “Jaah, ini mah situ yang matreee!!!!!!!!!!!! ke laut aja giiih!!!!!!”

Si eneng: “ngapain bang??”

Si abang: “rekreasi neng, tapi ga usah balik-balik”

Si eneng: “Oh…..EH?! KOK KAMU JAHAT SIH NGUSIR AQ KAYA GETHO??! (Alay mode on) YAWDA KITA PUTUS!!!”

Si abang: “Yawda gyh cyiin, qmuh matr3 s1yh, 4q g4ggh suk4 cw3gh matr33h”

THE END, (Kesimpulan: ternyata cowonya lebih alay dari cewenya…)

***

Loh, kok jadi drama sinetron gini… maap, maap para pemirsa anteve dimanapun berada. Mari kita kembali ke topik pembicaraan…

Intinya yang mau saya jelasin disini adalah, biasanya kalo udah nyinggung masalah kebiasaan ngerokok gini pasti emak babeh langsung berantem, lo dan pacar lo juga jadi berantem. Kenapa coba kira-kira? Hayo kenapa hayooo….. 😛

Kalo menurut pengamatan gue sih, biasanya kalo lo nasehatin si perokok dengan berbagai sabda bijak lo itu, apalagi kalo lo sampe kepancing untuk marah-marah nanggepin bantahan dia,  lo bakal dianggep usil sama kehidupan mereka. “Kenapa lo yang repot? yang ngerokok juga mulut-mulut gue, yang mati juga gue, urus aja lah kehidupan diri lo sendiri, kehidupan lo juga belom tentu lebih bener dibanding gue, guk-guk ulalalala, bla bla bla, auuuuuuuuuuuuuuuuuu”, pokoknya ngomel panjang gitu ampe bahasa binatang keluar semua.

Yah, kita semua tau lah yah mental manusia tuh kayak apa. Kalopun dia salah, kalo dia ga nganggep ada yang penting buat dia dan dia ga ngerasa ada urgensi yang harus ia penuhi untuk kehidupan dia, yah dia ga bakal ngelakuin apa yang kita kasih tau ke dia walaupun itu baik brooo.

Mau lo nasehatin dengan kata-kata sebijak chairil anwar kek, atau pake bahasa kasar ala chep Junet yang di masterchep itu juga ga bakal ngaruh kalo emang ga ada kesadaran dan keinginan dari diri dia sendiri gitu loh bro.

Kalo gue pribadi sih, kalo nemu orang yang suka ngerokok di depan umum gitu, satu hal yang gue lakukan hanyalah “menghindar”. Dengan cara itu gue tidak perlu menimbulkan keributan lebih lanjut dengan membuang-buang waktu gue berdebat kusir dengan orang yang mungkin udah kadung kecanduan nikotin. Ga guna juga sih. Emosi iya, dia sadar juga ngga.

Kalopun ada temen yang ngerokok, lebih baik gue kabur langsung tanpa perlu ngomong apa-apa dan kalo dia nanyain, “kok tadi lo pergi tiba-tiba?”, tinggal jawab aja “gue ga suka asep rokok”. Beres. Ga perlu berdebat.

Dengan cara begitu, biasanya mereka justru jadi lebih sadar diri buat ga ngerokok di depan kita, dan bakal pergi sendiri ke smoking area tiap mau ngerokok. It’s easier way. Daripada lo harus debat kusir dulu ama mereka.

Nah, yang jadi masalah adalah ketika orang yang merokok adalah orang yang lo sayangi, seperti pacar lo atau enyak babeh lo.

Yang kayak gini emang cukup jadi dilema buat kita semua bro, ga cuma lo doang.

Di satu sisi lo mau mereka sehat walafiat sepanjang hayat. Tapi di lain sisi, Mau nasehatin terus-terusan juga males. Karena mau dinasehatin ampe mulut berbusa kayak orang ayan,  nasehat kita cuma bakal masuk kuping kiri terus keluar kuping kanan. Alias ga didengerin.

cigarette-warning-label-baby

Mau ngomel lebih males lagi, soalnya biasanya do’i malah jadi lebih galak daripada kita. Akhirnya semuanya pada ribut, semua emosi, piring gelas beterbangan, galau menerpa, dunia gonjang-ganjing. Kusut lah pokoknya. Tetangga juga pada bergosip. (Sinetron banget yak XD)

Terus gimana dong solusinya?

Kalo gue sih, seandainya punya nyak, babe atau pacar yang ngerokok gue cukup ngomong peringatin dia sekali.

Kalo emang setelah gue ngomong, do’i ga mau berubah yawda, gue bodo amat. Daripada ngajak mereka debat ga abis-abis, gue bakal lakukan peringatan kedua dengan protes nonverbal. Caranya?

Coba beliin taneman-taneman yang ampuh buat netralin asep rokok di rumah, kayak taneman lidah mertua contohnya, terus tumpuk dan tarok banyak-banyak di segala sudut. Biar nyak atau babeh lo  tahu kalo lo ngerasa terganggu.

Beli taneman repot? mahal?

“Maklum, ane hanyalah mahasiswa/i bokek yang duit bulanannya pas-pasan, itu duit bulanan juga, boleh dapet dari belas kasihan orang tua yang ga tega liat anaknya mati kelaperan di kosan, jadi… ya gitu deeh”, ucap para mahasiswa/i bokek dengan muka pilu nan mengenaskan.

Okelah, kalo lo emang termasuk kaum mahasiswa/i yang papa atau fakir, pilih aja alternatif laen yang lebih murah bo, cuma modal kreativitas, kertas ama printer. Biaya cetak mahal? Minjem printer temen lo dong, gitu aja kok repot!!! Temen lo ga punya printer? Makanya cari temen yang punya printer dong!!! *loh.

Setelah selesai mencetak, Tempelin dah tuh poster-poster bahaya rokok di seluruh sudut rumah. Biar “target” yang ingin ditobatkan bisa baca tiap hari. Kalo perlu pajang poto-poto orang sakit yang kena kanker dan penyakit akibat rokok lainnya di setiap spot strategis yang dia bisa liat. Biar dia inget bro, minimal biar dia aware lah kalo bahaya rokok itu nyata, dan bukan cuma ilusi fatamorgana semata!!!

bahaya-merokok3

Untuk yang punya pacar tukang ngerokok, tiap kali dia ngerokok lo kabur aja pulang. Kalo ditanya “kok tiba-tiba kabur?” bilang aja kamu ga suka asep rokok. Kalo dia sayang sama kamu, dia pasti mau kok ngalah, setidaknya untuk ga ngerokok di depan kamu. (Tapi kalau untuk gue pribadi, lebih baik dari awal gue cari pasangan yang ga ngerokok, biar seterusnya kehidupan rumah tangga gue tidak perlu digalaukan oleh benda yang mengandung pestisida, racun semut, pelarut industri, dan bahan kimia aneh lainnya itu).

images

Sebuah Rokok Mengandung Zat Berbahaya mulai dari Aseton penghapus kuteks, Hidrogen Cyanide yang digunakan untuk hukuman mati, pembersih lantai, racun semut, bahan bakar roket, kapur barus, gas knalpot dan bahan bakar korek api. Hmm… sungguh suatu cemilan yang sangat-sangat tidak bergizi.

rokok21

Oh-oh, No Comment!!! Too much dangerous chemical in it, but why it is so popular??? (Bingung, heran, terkesima dengan keajaiban dunia O_o)

Jangan lupa Sambil do’a juga supaya Tuhan memberi dia hidayah. Karena tanpa hidayah Tuhan juga dia ga bakalan sadar kalo ngerokok itu banyak merugikannya daripada menguntungkan.

Sebenernya sih, It’s actually their choice. Mereka udah dewasa bro, jadi gue anggep mereka udah mengerti tiap resiko yang dia pilih. Yang jelas, gue ga mau kena imbas perbuatan mereka. so, gue bakal berusaha sebaik mungkin menghindar dari paparan racun rokok yang mereka isep dengan kabur sejauh-jauhnya dan meminimalisir hubungan interaksi gue dengan mereka. istilah kasarnya, dengan tindakan gue, gue cuma mau bilang, “kalo mau mati, mati aja sendiri, plis jangan ajak-ajak gue”.

Kayak kata Aa Gym, “Kalo mau ngerokok, silakan kepalanya dipakein plastik apa kresek gitu, jadi semua asepnya diisep sendiri”, adil kan? Situ bisa ngerokok, kita-kita ga kena asepnya, tenaga kerja di pabrik rokok tetap bisa dapet gaji yang layak, 😀 aaah, cucok lah pokoknya, win-win solution!

Intinya, Jika Lo Melakukan Sesuatu, Lo harus berani tanggung akibatnya SEN-DI-RI-AN. Plis, Jangan ajak-ajak orang di sekitar lo untuk menanggung penderitaan dan nestapa yang lo timbulkan. Itulah yang dinamakan manusia dewasa yang bertanggung jawab!!!

Jangan mau enaknya doang, secara egois ngerokok di depan ibu hamil di angkutan kota, tanpa mikirin kepentingan orang lain. Itu namanya KEKANAK-KANAKAN, EGOIS, CHILDISH! Persis kaya Anak TK yang ngotot ngerengek minta dibeliin mainan, ga mau tau kondisi ortunya yang lagi bokek berat.

Apalagi kalo udah salah, ditegur malah balik marah, iiisssh,,, rasanya pengen ajak ke meja hijau langsung!!! (main pingpong gitu, biar sehat…hihihi, eh, meja pingpong warnanya ijo kan??!)

Situ boleh apatis dan tidak perduli dengan umur serta kesehatan, tapi kami yang normal dan ingin hidup sehat TIDAK BISA TERIMA JIKA JATAH UDARA SEGAR KAMI TERKURAS HABIS!!! Anda sama saja sudah korupsi!! Bukan dalam bentuk uang memang, tapi dalam bentuk korupsi oksigen!!! semua jatah oksigen abis dicemari oleh asap rokok Anda yang sarat dengan bahan kimia berbahaya. PLIS, MIKIR!!! BE A SMART PEOPLE, USE YOUR BRAIN!!!!AAAAAAAAAAAARRRRGH!!!!

(Ngos-ngosan, lemah tak berdaya, tersungkur di lantai, kehabisan tenaga) –> EFEK BURUK MARAH-MARAH, sebaiknya jangan ditiru.

OKE, berhubung saya sudah puas menumpahkan kemarahan dan unek-unek kepada budaya dunia modern yang semakin menggila, (kehabisan kata sih intinya) Jadi, segini dulu aja deh curhatnya. Mungkin kapan-kapan saya akan membahas hal lain yang lebih sarkas ketika saya menemukan kondisi lainnya yang memang perlu dikomentari secara kasar. Yah, semoga saja tidak ada lagi ya! Sumpah lho, marah-marah itu capek, makanya saya males marah-marah, karena butuh banyak tenaga dan butuh banyak asupan gizi yang cukup!!!

GOOD BYE SEMUA… semoga curhatan kali ini bisa dinikmati oleh semua kalangan dengan hati yang damai, termasuk para perokok 🙂

NB: Saya bukan mau ngajak ribut loh, saya cuma mau berpendapat aja, negara ini negara democrazy kan yah? jadi boleh dong kita menyampaikan pendapat satu sama lain, yuk mari… 😀

Jangan lupa, merokoklah hanya di tempat yang memperbolehkan Anda untuk merokok. Contoh, Anda bisa Pilih tempat sunyi dan sepi yang nihil keberadaan manusianya (Ex: kuburan, kebon pisang belakang rumah, istana jin, istana demit, dan lain sebagainya, pokoknya ga ada manusianya). Kalau susah carinya, Anda bisa juga kok merokok hanya di area-area tertentu yang hanya diperuntukkan khusus untuk merokok, dimana manusia seperti Saya ini tidak akan mengganggu ketenangan Anda disana.

Kaya toleransi beragama aja sih intinya. Situ ngerokok di tempat yang seharusnya, Saya bisa menjalani hidup dengan normal, jauh dan bebas dari asap rokok Anda. Adil kan???

Jika Anda merokok di tempat umum, dengan alasan: Ga ada tempat sepi atau tempat smoking area di sekitar Anda, Saya punya solusi jitu untuk Anda. Cukup siapin plastik item tiap hari, minimal satu buah di tas, buat tutup kepala, jadi kalo mau ngerokok di tempat umum, bisa ngerokok di dalem plastik tanpa mengganggu hak jatah udara orang lain. 😀 

Kelebihan plastik sebagai tutup kepala adalah, Anda bisa memakainya berulang kali layaknya masker. Dengan cara ini, Anda berjasa menyelamatkan lingkungan karena membantu daur ulang plastik bekas sebagai tutup kepala serbaguna. Anda jadi bisa mengurangi kadar pencemaran bumi yang didominasi sampah plastik tak terpakai. Bangga kan? Bangga dong pastinya.

Terima kasih sebesar-sebesarnya, bagi kalian yang sudah mengerti aturan yang baik dalam merokok sesuai etika. Saya cuma bisa bilang, Selamat!!! Anda sudah layak disebut sebagai manusia yang punya akal dan budi pekerti. Bagi perokok kurang ajar yang ga tau etika, saya anggap Anda adalah alien dari planet Mars yang mungkin punya adat dan cara berpikir berbeda dari manusia, penduduk bumi yang terpelajar. Sebagai imigran gelap, kalo mau tetap tinggal di bumi dan tidak diusir oleh badan imigrasi dan NASA, plis patuhi ya aturan penduduk bumi, para ALIEN YANG TERHORMAT!

Salam Damai Selalu,

Dari Pencinta Damai yang terusik Kedamaiannya 😛

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s