Pesan tersembunyi di balik kemeriahan MV “Gangnam Style”-PSY

Duh, kalo ngomongin K-Pop sih, semua orang juga pasti udah pada tau lah yah… XD

Soalnya bintang-bintang K-Pop kaya Super Junior, Bigbang atau SNSD itu udah terkenal dimana-mana, termasuk di Indonesia.

Tapi yang mau gue omongin sekarang adalah munculnya fenomena baru dari seorang Rapper Korea- Park Jaesang (yang biasa disebut PSY), yang sekarang lagi terkenal banget nih di amerika sana, gara-gara videonya yang -asli bikin kecanduan- pengen nonton terus, gara-gara gaya dance nya yang lucu banget…XD

Bahkan video klipnya si PSY ni ampe di sebar-sebar di twitter sama bintang kelas dunia, kaya Katy Perry, Josh Groban dan T-Pain. Dan Britney Spears yang sempet liat video itu sampe bilang “Gue suka banget sama videonya! asik! Gue jadi pengen belajar koreografinya deh, siapa yang mau ngajarin gue?? haha!” (sumber).

Nelly Furtado yang dulu pada tahun 2001 pernah terkenal sama lagunya “I’m like a Bird”, juga sampe nge-cover lagu Gangnam Style ini pas dia lagi konser di Manila.

Dan banyak juga bermunculan “react videos” terhadap Gangnam Style, salah satunya yang gue suka sih versi Teens React. Lo bisa liat gimana reaksi orang-orang pas nonton video ini… XD

Dan yang bikin gue ngakak, banyak fans yang kemudian ikutan bikin video parodi “Gangnam Style” XD. Berikut beberapa remake Gangnam Style yang menurut gue lucu :P,


Bahkan Seungri dari Bigbang, ikutan nari ala Gangnam Style juga…XD hahaha

Dan ada juga yang cukup kreatif bikin cover Gangnam Style :D, and this is my favorite…


Intinya sekarang itu di USA dan Korea, lagi pada kena demam “Gangnam Style”, sampe-sampe banyak meme dan parodi-parodi dari Gangnam Style ini bermunculan di internet…XD, kalo masih penasaran bisa liat di sini.

Nah, gara-gara videonya yang unik banget itu, akhirnya gue jadi nyari-nyari info tentang si park jaesang yang lagi terkenal mendadak ini.

Dan gue nemu suatu info yang menarik mengenai video klip “Gangnam Style” ini.

Ternyata di balik kelucuan dan kemeriahan yang ditampilkan dalam video klip ini, terdapat suatu pesan tersembunyi yang pengen di kasih tahu sama Park Jaesang mengenai masalah sosial yang terjadi di korea selatan. Bisa dibilang video yang di buat oleh Park Jaesang alias PSY ini, bertujuan untuk menyindir anak-anak muda korea mengenai gaya hidup mereka yang kelewat materialistik.

“Orang korea sekarang kebanyakan terjebak dalam budaya -pamer harta-, dimana semua orang berlomba-lomba untuk mengeluarkan uang lebih banyak dengan cara yang menggelikan hanya untuk terlihat kaya”, ucap Adrian Hong, seorang konsultan Korea-Amerika (sumber).

Lebih dari 40 tahun yang lalu, Gangnam memang sudah menjadi semacam simbol  kesuksesan, kekayaan dan gaya hidup mewah. Bisa dibilang Gangnam itu tuh kayak kota impian, yang kalo lo berhasil hidup dan tinggal disana, lo hebat banget! Karena di Gangnam itu, semua serba mahal, disana lo bisa temuin sekolah-sekolah bergengsi, real-estate yang harganya mahal ga ketulungan, departement-departement store dan restoran-restoran mewah, bahkan agensi artis terkenal kayak JYP dan SM Entertainment adanya ya di Gangnam itu (sumber).

Jadi,  gaya hidup Gangnam, atau biasa disebut “Gangnam Style”, sebenarnya muncul karena banyak orang yang berada di luar area Gangnam ingin mempunyai status terhormat seperti halnya penduduk Gangnam. Mereka yang keadaan ekonominya tidak seberuntung mereka yang berhasil di Gangnam, merasa tertekan secara emosional dan ekonomi, dan akhirnya terdorong untuk berbuat boros, kaya misalnya beli segelas kopi di Starbuck dengan harga yang ga rasional (6000 won atau $6), padahal mereka ga semampu itu, alias maksain diri beli sesuatu yang mahal cuma buat “supaya keliatan keren, kaya penduduk Gangnam”.

Oleh karena itu, PSY pengen kasih tahu betapa bodohnya orang-orang yang rela ngutang sana-sini cuma supaya bisa gaya ala kehidupan penduduk Gangnam itu. Melalui videonya itu, PSY cuma pengen mengutarakan pendapatnya bahwa gaya hidup ala Gangnam Style itu “menggelikan” dan ‘nonsense’ alias ga masuk akal, makanya di video PSY, banyak adegan-adegan dimana PSY sok atau belaga seperti orang kaya padahal pada kenyataannya ngga sekeren yang diliat orang.

Kaya pas scene pertama, ada adegan seakan-akan PSY lagi nyantai di pantai, dengan gaya super keren sambil dikipasin cewek cantik… tapi ternyata tau-tau kita bisa liat kan kalo PSY ternyata cuma lagi tidur-tiduran di lapangan main anak-anak? kerennya dimana coba? XD

Terus ada juga adegan dimana PSY dengan gaya ala P.Diddy yang lagi jalan di red carpet lagi ditemani dua cewek cantik, tau-taunya ternyata dia cuma lagi jalan di parkiran mobil, (mana kena lempar sampah pula….), kerennya dimana coba??XD

Ada juga adegan PSY lagi joget-joget kaya lagi di diskotik, taunya dia cuma lagi joget-joget di bus yang didandanin ala diskotik XD, adegan lainnya yang menyindir adalah ketika PSY seakan-akan lagi berenang di kolam renang besar yang mewah, tau-tau dia cuma lagi berenang di pemandian umum…XD

Satu adegan lain yang juga lucu adalah ketika PSY seakan-akan lagi duduk di kursi mewah pake setelan bagus, tau-taunya dia cuma lagi duduk di toilet…

semua adegan itu tujuannya cuma satu, yakni buat mengejek dan menyindir mereka yang maksa-maksa hidup ala “Gangnam Style” dan memuja gaya hidup materialistik padahal sebenernya mereka ga mampu… PSY cuma mau bilang, kalo semua itu tuh sia-sia, bikin capek diri lo sendiri…

You won’t look classy just because you spent your money to buy something that ridiculously expensive if in reality you are still the poor one

PSY sendiri sebenernya asli penduduk Gangnam loh, dia lahir di sana dan tinggal disana pas kecil. Tapi dalam video itu, PSY seakan-akan mengatakan kepada semua penonton kalo dia yang orang Gangnam asli aja, tampilannya sederhana aja tuh, ga keren, ga tampan, jauh dari artis korea yang biasa kita kenal dengan ketampanan dan kecantikan parasnya yang biasanya tampil dengan gaya yang super high class.

Pada official making video klip Gangnam Style, terlihat PSY juga mengatakan dengan raut wajah yang serius dan sedih, kalo “kebanyakan manusia itu “palsu” dan itu membuat saya merasa buruk bahkan ketika membuat video klip ini”, katanya waktu itu (yang padahal, kalo kita bikin video klip lucu, harusnya fun dan asik kan buat dijalanin?).

  “Human society is so hollow, and even while filming I felt pathetic.”

By Psy in the official making of his video

Disini kita bisa ambil pelajaran, kalau sebenarnya ngebohongin diri lo sendiri, sama aja bikin lo mati perlahan-lahan. Ngutang sana-sini, ngeluarin uang lebih dari kebutuhan lo yang sebenernya cuma buat ngimpress orang di sekitar lo ga akan menghasilkan apa-apa selain kerugian buat diri lo sendiri, karena nanti suatu saat, ketika lo udah kehabisan tenaga dan uang buat menuhin gaya hidup yang sebenernya bukan “diri lo”, lo jadi ga punya identitas diri dong?

Emang yang bikin lo dihargain orang itu, dari baju yang lo pake? dari berapa duit yang lo keluarin? dari rumah lo yang keren atau mobil lo yang banyak? ngga man!!!

yang bikin lo dihargain sama orang itu adalah tingkah laku lo!!! kalo lo kaya tapi tingkah laku lo jeblok, ga punya sopan santun, ya sama aja bo’ong…. mungkin iya lo bisa punya banyak temen karena lo kaya dan punya uang banyak, tapi mereka tulus ga? jangan-jangan mereka cuma pengen kecipratan harta lo aja tuh?

yang gue takutin adalah, begitu lo ga kaya lagi, orang-orang yang lo anggep temen lo itu, ngilang semua kaya angin… ga ada bekasnya… bahkan ketika nanti mereka ketemu sama lo (yang udah miskin) mereka buang muka atau nutup pintu rumahnya tiap kali ngeliat elo dateng, cuma gara-gara takut nanti mereka bakal dipinjem uangnya sama lo… nah lho… (ini kisah nyata lo dari seseorang yang gue kenal…  ga usah sebut nama lah yah… ga enak soalnya… )

Jadi… jangan pernah deh lho capek jungkir balik sana-sini, kerja banting tulang, tapi duit yang udah lo dapetin susah payah ga bisa lo nikmatin buat mensejahterakan hidup lho, karena abis lo pake buat memenangkan hati orang lain yang mungkin ga pantes buat diperjuangkan.

apa salahnya sih jadi orang yang sederhana? ga perlu gengsi, jadi orang yang sederhana ga bikin orang disekitar lo menjauh kok, justru dengan jadi diri lo apa adanya, lo jadi bisa nilai, mana orang yang bener-bener tulus sama lo dan mana yang cuma pengen di deket lo saat lo lagi banyak duit doang…

jangan sampe uang bikin hidup lo jadi menderita…

jangan sampe harta dan materi mengontrol kehidupan lo dan bikin lo lupa sama siapa diri lo…

ga usah deh ngorbanin “your unique personality”, jati diri lo yang sebenernya,  dengan pura-pura sebagai seseorang yang bukan diri lo, cuma buat nyenengin atau ngimpress orang-orang yang emang ga pantes buat lo… karena mereka juga ga bakal bantu lo kalo lo lagi miskin atau kena musibah… iya ga?

Jadi diri lo sendiri aja lagi, gampang kan?

Why should we live our life in the hard way when the easy path is available for you? 

Jangan mau menderita menjalani hidup palsu, yang ga sesuai sama keinginan hati lo cuma karena lo mau bikin orang lain terkesan… that’s not worth it

Jujur sama diri sendiri…

Dan ketika lo jujur sama diri sendiri, lo jadi bisa liat siapa aja orang yang masih tetep setia berdiri di samping lo, nemenin lo di saat susah maupun seneng…

itulah orang-orang yang pantes lo pertahankan dalam hidup lo… karena mereka GA NERIMA LO CUMA DARI ATRIBUT LO AJA, TAPI NERIMA DIRI LO APA ADANYA…

Udah ah ceramahnya…. saatnya kita joget Gangnam Style lagi!!!! XD wkwkwkwk…

op-op-op…oppa Gangnam Style!!!

Iklan

2 thoughts on “Pesan tersembunyi di balik kemeriahan MV “Gangnam Style”-PSY

  1. Sebastian berkata:

    Haii,, bagus juga tema yang km bahas disini, tapi aku penasaran tentang sumber aslinya, PSY pada berita resmi yang menyampaikan itu.. aku juga kurang melihat dan kurang setuju dengan pembahasan km mengenai istirahat di pantai sama anak kecil, red carpet padahal di parkiran mobil, diskotik padahal di bis.. apa sumber dari semua itu? aku nggak melihat demikian, bahkan setelah membaca artikel km dan membandingkannya lagi, kurasa nggak ada hubungannya dengan yang km bicarakan..
    Jadi, memang sumber semua itu darimana?

    Terlebih lagi, ketika seseorang memang menciptakan suatu video clip seperti gangnam style ini dengan tujuan mengingatkan anak muda yang terjebak dalam “materialistik”, mengapa teks lagu (setelah diterjemahkan) sama sekali tidak mengandung makna itu?

    Terimakasih, aku bukannya mau menjatuhkan dan menghakimi km, tapi pengen tau aja darimana sumber semua ini, dan seberapa besar bisa dipertanggungjawabkan…
    Tuhan berkati ^^

    • nillafahriza berkata:

      Hai juga Sebastian… 🙂
      gapapa kok, disini kita semua bebas berpendapat, dan kalau emang aku salah ya silakan di kritik, maklum baru belajar nulis, jadi mungkin tulisannya jadi agak belepotan 😛

      Kebetulan aku dapet sumbernya dari sini dan di sini

      ada juga sumber lain di sini

      lirik lagu yang diutarakan oleh Psy emang ga ngejelasin secara langsung mengenai “budaya materialistik” di gangnam, tapi yang ingin dijelaskan dalam lagu ini seperti yang ada di sumber yang aku cantumin di atas adalah: “Just Let It Go And Have A Good Time”, makanya liriknya terkesan santai banget dan cuma ngejelasin tentang PSY yang jatuh cinta sama cewek…

      Pesan dalam videonya sendiri menggambarkan bagaimana banyak orang yang beranggapan kalau ingin populer kamu harus cantik, kaya, glamour… tapi PSY beranggapan kalau hal itu percuma untuk dilakukan karena pada akhirnya yang menentukan kita baik atau tidak kan dari karakter kita. jadi
      “We can try and cover ourselves with dollars and diamonds, but in the end we are all human and strive to be happy in some way or another. It is being satisfied with yourself and appreciating the simpler things in life”

      bikin hidupmu jadi lebih simpel, dan kamu akan bahagia… itu yang pengen ditekankan sama Psy dalam video klip ini… 🙂

      Kaya salah satu contoh adegan PSY yang lagi di bus sambil joget-joget, mungkin pesan tersembunyi yang bisa diterjemahkan:
      Ga usah terlalu pengen kelihatan kaya dengan memaksakan diri gaul di diskotik, kalau emang mau ngerasain gimana sih rasanya jadi anak gaul, yuk bareng-bareng kita joget aja di bus… murah meriah, asiknya juga sama…

      Intinya bikin hidup kamu lebih simpel aja… ga usah terlalu menyusahkan diri dengan memaksakan diri untuk sesuatu yang sebenernya kamu ga sanggup buat memenuhinya…

      semoga membantu ya penjelasannya 🙂

      sumber lain: lihat di sini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s