The lesson about life: never lying to yourself…

Inget ga, pas dulu gue pernah nulis post yang berbau “penyesalan” karena gue cabut dari kerjaan gue yang pertama? (lo bisa liat tulisan itu di sini )

finally, gue dapet jawaban yang bisa membantu gue untuk mulai memaafkan diri gue sendiri dari rasa bersalah yang berkepanjangan, setelah gue ikutan seminar dari salah seorang motivator Strongeagle Generation… (pengen sebut merk, tapi ga enak, takutnya nanti saya dituntut karena menyebarkan identitas orang lain secara sembarangan…XD hahaha)

Alkisah, setelah gue cabut dari perusahaan itu, gue menjelma menjadi zombie dengan tingkat kegalauan super tinggi, gue yang tadinya sudah bertekad untuk menjadi lebih positif, malah jadi penuh dengan kenegatifan lagi, dan kali ini gue malah jadi manusia dengan kenegatifan yang lebih parah dari sebelumnya.

Gue jadi kembali membentuk citra diri yang negatif, gue nganggep kalo gue itu memang manja, ga bisa bertahan kalo ada kesulitan, makhluk pesimis yang ga mau usaha untuk mencoba bertahan, payah, pecundang, orang paling tolol dan paling bego sedunia, orang yang ga berani tantangan, dan sebutan-sebutan lain yang tidak kalah jeleknya dengan sebutan-sebutan di atas…

gue nyesel setengah mati saat itu, karena akhirnya gue bisa dapet kerjaan yang lumayan membanggakan, tapi gue cabut gitu aja cuma karena alesan: gue ga bisa boongin diri sendiri.

Sebenernya salah ga sih bersikap kayak begini? ga tau deh… sampe sekarang jujur gue masih nyari jawaban yang paling tepat… apakah pilihan gue ini bener atau salah…

Tapi gue rasa… semua orang punya jawaban yang beda-beda karena latar belakang kita yang juga emang beda-beda… jadi ya… tergantung orang masing-masing aja deh menilainya gimana… salah atau benernya tergantung dari pendapat orang masing-masing.

Kalo gue nanya sama orang lain, jujur kebanyakan orang bilang keputusan gue ini SALAH. Tapi kalo menurut gue sendiri, kalo mau jujur yah, ga bisa nyatain kalo gue sepenuhnya salah, tapi gue juga ga bisa bilang gue sepenuhnya bener… (loh? jadi gimana dong? salah apa bener nih ngambil keputusan nekat model begini?)

Ada banyak faktor yang gue jadikan kambing hitam untuk membenarkan tindakan nekat gue itu di depan orang tua gue, dan gue tau alasan-alasan ini gue buat karena gue pengecut. Gue ga mau disalahin dan gue ga mau bertanggung jawab atas kesalahan gue sendiri. Jadi gue sangat menerima kalau misalnya ada diantara kalian semua yang beranggapan gue ini salah. Yah, karena  pada kasus ini, gue memang pengecut.

Alasan-alasan yang gue kemukakan ke orang tua gue saat itu diantaranya adalah:

  1. Gue bilang ke nyokap bokap, kalo hepatitis gue masih bermasalah, dan gue bakalan sakit lagi kalo begadang ampe jam satu malem tiap hari…
    Sebenernya gue ga sepenuhnya bo’ong disini. Gue memang masih bermasalah dengan liver gue yang sekarang bisa dibilang tidak se-tahan banting dibanding waktu sebelum kena hepatitis. Tapi bukan itu masalah utama gue berhenti kerja… alasan sebenernya gue ga mau kerja disana adalah karena gue harus begadang, ngorbanin waktu gue untuk sesuatu yang gue ga suka… itu aja sih sebenernya… makanya… bener juga kalo gue disebut pengecut, karena gue berlindung di balik alasan ini sebagai alasan untuk membenarkan tindakan gue.
  2. Gue bilang ke nyokap bokap, kalo disini work hournya bener-bener ga terbatas, dan kerjaannya terlalu banyak untuk ukuran gaji yang gue dapet.
    Sebenernya memang inilah alasan utama gue kenapa gue ga betah kerja disini, yakni work hour yang bener-bener padet dan bikin capek, juga kerjaan yang ga abis-abis. Jadi kalo dibilang gue berlindung di balik alasan ini, bener juga, karena gue tahu kok, banyak orang lain yang juga kerja dengan pekerjaan model begini, masuk pagi, pulangnya pagi lagi, kadang hari libur juga harus masuk kantor, tapi mereka bisa bertahan dan ga langsung cabut dari kantornya cuma gara-gara ga tahan. Makanya gue juga merasa bersalah karena itu… kenapa gue ga bisa kayak mereka? kenapa gue cemen banget gitu? jujur gue sirik sama mereka yang punya kekuatan mental dan fisik layaknya TNI angkatan darat… bisa kerja berat kaya gitu tanpa mengeluh bahkan selama lebih dari setahun… kalo gue??? hitungan bulan aja ga nyampe kali…

untuk masalah gaji kecil sih gue ga terlalu permasalahin, karena pas nego gaji memang gue yang minta segitu, karena gue pikir deket dari rumah, gaji yang gue minta itu udah cukup lah buat ngebiayain hidup gue.

Tapi begitu tahu dan mengalami sendiri kerjaannya yang banyak banget dan work hournya yang juga padet banget, gue baru sadar, kalo gue emang bukan prajurit hebat yang bisa tahan dengan pekerjaan model begini. Jadilah gue cabut dengan kenekatan tingkat dewa.

Ternyata gue memang tidak sekuat yang gue bayangkan sebelumnya… gue tidak sekuat yang gue beberin waktu gue diinterview… dan gue beneran salut sama mereka yang bisa kuat kerja kayak begitu… beneran salut banget deh… ga pake boong…

Dan karena gue tiba-tiba cabut itulah yang bikin gue merasa bersalah terus menerus, bukan hanya karena gue udah ngecewain perusahaan dan orang tua, tapi  juga diri sendiri. Gue  jadi nyalahin diri sendiri melulu, frustrasi, karena gue ngerasa ga bisa menjadi harapan orang tua. Gue cemen. Gue gagal!!!

Makanya pas kakak gue bilang, “lo sebenernya mau jadi apa sih nil? emang lo bisanya apaan? gue bilangin ya lo tuh cari kerja ga usah takut-takut napa, takut ga bisa lah, apa lah, coba dulu, usaha dulu”, gue langsung down lagi… gue langsung masuk kamar dan nangis tersedu-sedu,…(halah..XD) udah kaya pilem india banget deh, sok dramatis abis….

Sebenernya gue langsung masuk kamar gitu juga bukan karena gue sakit hati sama omongan kakak gue atau marah ama dia…. justru sebaliknya, gue ngerasa kalo kata-kata kakak gue tuh BENER BANGET!!! Dan gue jadi marah sama diri sendiri… kenapa gue bisa tolol banget kaya gitu…. bener deh, gue ngerasa kalo suatu hari nanti digelar perlombaan orang paling tolol sedunia, gue pasti bakal menang….

itulah pikiran gue saat itu, depresi berat lah pokoknya…

Tapi akhir-akhir ini… lama-lama gue jadi mikir juga, kalo misalnya gue cari kerja dengan cara serampangan kayak dulu, sebar cv sana sini tanpa pandang bulu, tanpa liat kerjaannya bakalan kaya gimana, cuma karena alesan: gue ga mau diliat sebagai pecundang pengangguran, ya gue salah juga… karena gue tahu, kalau gue ngerjain sesuatu yang gue ga suka, hasilnya bakal setengah-setengah, dan gue pasti bakal merasa tertekan, dan kalo udah gitu ga mungkin gue mau kerja disana untuk selamanya… alhasil ujung-ujungnya juga gue bakal pindah-pindah lagi ke tempat lain. Jadi kayak kutu loncat jadinya… ==”

Makanya gue berharap banget sih, gue bisa kerja di satu tempat aja, atau satu profesi aja, tapi emang yang bener-bener gue suka untuk selama-lamanya, jadi… gue bisa berkembang maksimal di sana, gue bisa enjoy disana, gue bisa jadi diri gue sendiri.

Gue mikirnya sih, asal gue udah seneng, pasti gue bisa kerja dengan sepenuh hati gue, lebih produktif, lebih banyak ide-ide kreatif… dan tentunya hasilnya pasti bakalan bagus.

Makanya… gue cita-cita banget pengen kerja jadi sesuatu yang emang gue suka, misalnya nulis, nyanyi, jadi pencipta lagu… ato mungkin paling mentok jadi dosen…XD hahaha… karena kebetulan gue emang seneng ngajar juga…

Yah… sekarang sih gue cuma bisa berdo’a supaya gue nanti bener-bener dikasih pekerjaan dan masa depan terbaik dari Allah, Amin…. sesuai dengan apa yang gue cita-citakan…

Sambil berusaha nyari juga, kerjaan yang ada hubungannya dengan hobi gue…atau setidaknya cukup kerjaan apa aja deh, asal ga nyita waktu banyak, jadi gue masih bisa nekunin hobi gue setelah kerjaan gue selesai…

Kalo untuk sekarang-sekarang ini sih, di waktu senggang, gue banyak ngabisin waktu buat bikin novel yang emang udah lama pengen gue bikin tapi ga jadi-jadi karena dulu gue sibuk kuliah… mungkin Allah mau ngasih gue hadiah “waktu kosong” ini sebagai ajang untuk mewujudkan mimpi gue???? hahaha… ngarep banget yah gue… XD

yah intinya… jalan hidup gue masih panjang… jadi gue bakal sebisa mungkin berusaha ngisi hidup gue dengan hal-hal yang positif…

dan satu pelajaran yang gue dapet dari pengalaman ini adalah:

NEVER LYING TO YOURSELF… Karena bo’ong sama diri sendiri sama aja dengan membunuh diri lo sendiri secara perlahan-lahan…

Setidaknya itulah yang gue rasain…

Eh, disini gue bukannya mau nyuruh orang-orang bangga menyandang status pengangguran ya!!! Justru di sini gue mau bilang, lo harus malu berpangku tangan terus-terusan. Lo harus malu kalo lo mau buah tapi ga mau nanem pohonnya alias ga mau usaha! Justru lo harus usaha supaya bisa dapet yang terbaik dalam kehidupan lo…

Tapi jangan sampe cuma karena lo mau dianggep terpandang, lo mau meng-impress orang dengan status dan kekayaan lo, lo malah berusaha dengan jalan yang sebenernya ga sesuai dengan jati diri lo… misal, dengan cara korupsi gila-gilaan supaya bisa dapet uang banyak terus bisa pamer harta… atau dengan memaksakan diri kerja di lingkungan yang ga lo suka cuma karena takut orang-orang nanti ga suka lagi sama lo…

coba kalo misalnya emang passion lo itu adalah jadi pengusaha gado-gado, passion lo disitu, bakat lo disitu, dan kalo ditekunin lo bisa sukses banget disitu dan bisa naik haji ampe 10 kali….. tapi karena lo gengsi, lo mau keliatan keren, lo ga mau jadi tukang gado-gado… akhirnya lo maksa mau jadi ilmuwan ala einstein atau isaac newton, padahal sebenernya diri lo emang ga pernah suka tentang masalah eksak dan ipa?

gue akuin, lo pasti bakal bisa dapet nilai bagus di ipa dan eksak kalo lo usaha. Tapi lo ga bisa sesukses dan se-AMAZING kalo lo ngelakuin apa yang bener-bener lo sukaa…

karena kalo lo udah suka…. lo jadi menggenapkan seluruh hati lo buat ngelakuin itu, otak lo jadi lebih  kreatif, lo jadi bisa nyari solusi paling gemilang atas hambatan apapun yang menghadang, karena lo emang udah suka dan lo ga bisa berenti buat ngelakuin itu… lo jadi bisa berkembang maksimal… MAX TO THE MAX!!! Istilahnya ga bakal ada lautan dan gunung yang bisa menghadang kalo lo udah jatuh cinta… makanya dibilang cinta itu buta… apapun akan dilakukan demi mendapatkan si pujaan hati….

sama dengan kalo lo udah suka sama sesuatu, apapun yang lo lakuin pasti lo bakal kerahin usaha lo yang terbaik kan?

Makanya gue pikir… bener juga kata mentor dari Strongeagle Generation kemaren… yang bilang kalo:

“Kita cuma bisa jadi ‘GOOD’ untuk sesuatu hal yang dipaksakan… tapi kita bisa jadi ‘AMAZINGLY AMAZING’ kalo kita melakukan hal yang memang kita bener-bener cintai dari hati yang paling dalam… “

(intinya sih begitu… dia ga ngomong sama persis kaya gitu sih…XD)

Intinya yah… kalo lo ngejalanin sesuatu dengan terpaksa… ujung-ujungnya pasti lo bakal mati… layaknya ikan yang dipaksa keluar dari air dan disuruh hidup di daratan…

Jadi mulai sekarang, jangan pernah boongin diri lo sendiri cuma buat mengimpress orang lain ya nil“…  (omelan kepada diri sendiri)…

“Ya, ya…. ga bakal lagi deh…” 😛

THE END

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s