Who am I? Part 3

Andini meninggal mendadak karena gagal jantung….

gue baru tahu kalau selama ini ternyata Andini mengidap kelainan jantung bawaan dari bayi… selama ini dia ga pernah cerita tentang penyakitnya, emang sih dia gampang sakit dan cukup sering ga masuk sekolah karena sakit, tapi gue ga nyangka aja kalau sakitnya dia itu karena dia punya kelainan jantung.

setiap gue tanya dia cuma bilang sakit biasa aja… makanya gue kaget setengah mati begitu denger kabar tiba-tiba dia meninggal.

Why? Why it must be happen to person like you Andini?

Seseorang yang sangat menghargai hidup, penuh cita-cita dan mimpi, untuk mengubah dunia menjadi lebih baik,

kenapa musti elo sih Din?

Sisa hari itu di sekolah, setelah guru mengumumkan kematian Andini, terlihat samar-samar, gue masih ga percaya aja… terlalu mendadak… rasanya ga mungkin banget deh…

Gue musti mastiin pas pulang nanti, gue musti ke rumah Andini… buat mastiin dia masih hidup atau ga…

————————————————————————————————

“F**k… that’s all true…”

gue hanya bisa terperangah pas ngeliat banyak orang berpakaian hitam-hitam lalu lalang masuk ke rumah Andini,

gue cuma bisa diem, ngeliat banyak karangan bunga bertuliskan “turut berduka cita” di halaman depan.

gue pengen banget ngeliat Andini untuk yang terakhir kalinya, tapi entah kenapa kaki gue ga bisa bergerak sama sekali,

setengah jam gue bengong kayak orang bego di depan rumah Andini…

ga terasa air mata gue mengalir satu demi satu, gue ga tau musti berbuat apa sekarang…

akhirnya gue lari pulang kerumah, masuk kamar, banting pintu, nangis sejadi-jadinya di balik bantal…

entah kenapa baru pertama kalinya gue ngerasa sakit banget kehilangan teman,

mungkin karena dia satu-satunya temen yang bisa ngertiin gue, dari segala segi, baik dan buruknya gue,

cuma dia satu-satunya orang yang bisa nerima gue apa adanya,

….

gue menangis sejadi-jadinya… sampe akhirnya gue ketiduran…

————————————————————————————————

Gue mimpi ketemu Andini tadi malem,

sumpah, mata gue bengkak, bengkak sejadi-jadinya, gara-gara nangis semalem suntuk…

gue udah ga peduli deh sama kakak gue yang sedari tadi ngegodain gue, ngata-ngatain gue abis diputusin pacar,

biasanya kalo dia udah sok tahu gitu gue pasti udah lempar sendok makan yang dari tadi gue pegang, ke kepala dia, biar otaknya “pinteran” dikit, dikiranya gue bakal nangis gitu cuma gara-gara masalah cowok? plis deh, yang sering kayak gitu kan dia…

cuma mama yang kelihatannya agak khawatir ngeliat gue mogok sarapan, dia nanyain kenapa gue kelihatan kusut di minggu pagi yang cerah begini… maklumlah, biasanya kan gue yang paling ribut dari pagi minta makan enak kalo hari minggu tiba, alasannya buat temen nonton kartun di tivi…
kapan lagi coba bisa nonton kartun sepuasnya kalo bukan hari minggu…

tapi ya itu… gara-gara Andini, gue jadi ga napsu banget ngapa-ngapain, gue ga napsu makan…

“Kamu kenapa nak? sakit?”, tanya mama lagi, dengan nada keibuan yang bisa bikin gue sedikit lebih tenang.

“ngga ma, cuma lagi banyak pikiran aja”, ucap gue sekenanya.

“mikirin cowok tuuh”, ucap saudara perempuan gue yang notabene adalah –kakak kandung gue- itu lagi, dengan nada penuh kesotoyan… sumpah, asik kali ya kalo gue jejelin cabe ke mulut dia sekarang… tangan gue jadi gatel deh pengen ngambil cabe rawit di mangkok sepuluh biji… tapi apa daya… gue lagi ga mood memulai peperangan di pagi hari yang mendung begini…

gue hanya mampu menarik nafas  panjang… kemudian ngeloyor pergi keluar…

“eh, mau kemana? kok sarapannya ga dimakan???”, kata mama sambil ngejer gue ke luar pintu.

“ntar aja ma, mau nyari inspirasi di luar…”, ucap gue becanda, sambil melambaikan tangan ke mama.

tiba-tiba tanpa diinginkan kehadirannya, si kakak perempuan yang super usil itu keluar sambil teriak ngata-ngatain gue lagi… buset ni orang, dia beneran kakak kandung gue apa bukan sih????==”

“CIEEEE ILEEEE yang nyari inspirasi, bilang aja mau ketemuan ama COWOKKK..”, ucap si kakak YANG KATANYA SIH kakak kandung gue itu lagi dengan tengilnya….

demi mendengar fitnahnya yang kesekian kalinya, gue yang udah ga tahan  akhirnya terpancing juga untuk mengadakan peperangan…

“iyaa… gue mau SELINGKUH sama GEBETAN lo yang tetangga baru itu, ADRIAAAANNN ADA SALAM CINTA DARI KAK HANAAA, BLOK J NO.8 …”, teriak gue lagi sambil ngibrit ke depan rumah Adrian yang cuma beda satu rumah dari rumah gue…

“ANJRIIIT!!!! AWAS LOOO YAAA!!!”, teriak si kakak kandung sambil lari-lari ke depan rumah, ngejer-ngejer gue kayak orang yang lagi kebakaran jenggot…

kebetulan kak Adrian lagi di depan rumah, nyirem-nyiremin tanaman, makanya pas denger gue ngomong begitu, terus ngeliat sendal kakak gue melayang ke halaman rumahnya dia, dia cuma bisa bengong… sambil garuk-garuk kepala…

untung gue jago dalam urusan melarikan diri… hahaha… jadi tinggallah kakak gue di depan rumah Adrian, nunduk-nunduk malu minta maaf sambil mintain sendalnya yang kebetulan melayang persis di halaman rumahnya kak Adrian…

gue cuma bisa ngakak…. makan tuh sendal swallow… XD

————————————————————————————————–

Gue masih ga percaya… kalo rumah yang sekarang lagi gue pandangi ini, udah kehilangan salah satu anggota keluarganya…

Huft… rumahnya udah ga serame waktu kemaren sih… karangan-karangan buanga yang terpajang di halaman depan juga udah ga ada…

rumahnya udah balik lagi ke keadaan semula, kayak pas dulu gue sering main ke sini bikin PR bareng Andini…

tapi gue tetep masih penasaran… pengen main sekali lagi aja, buat yang terakhir kalinya, yah… walaupun orang yang biasa main sama gue udah ga ada…

buat ngilangin kangen aja…

huft… jadi pengen nangis lagi deh…

tiba-tiba, pas banget ketika gue mau balik pulang ke rumah, ada suara yang biasa gue kenal, manggil-manggil gue…

“Nak, Nak Ririn!!!”

Pas gue nengok, bener perkiraan gue, ternyata itu mamanya Andini…

————————————————————————————————–

“Nak Ririn, minum tehnya dulu”, ucap mamanya Andini sambil meletakkan dua cangkir teh ke meja ruang tamu yang terbuat dari kaca itu.

gue cuma bisa ngangguk-ngangguk kecil, sambil langsung menyeruput teh yang ditawarin barusan… anjrit!!! panas!!!

ngeliat gue yang mukanya langsung merah kuning ijo gara-gara nyeruput teh mendidih, mamanya Andini langsung buru-buru nuangin air es ke sebuah gelas, dan menyodorkannya ke gue.

“haduh, maaf banget tante… kebiasaan deh saya, kalo ditawarin yang gratis-gratis maunya buru-buru…heuuuhehe..”, ucap gue sambil senyum-senyum kecut…

mama Andini cuma bisa ketawa ngeliat tingkah gue yang masih kayak anak TK ingusan itu… beda banget sama kelakuan anak tunggalnya si Andini…, anggun, lembut…

“Nak Ririn udah lama ga main lagi kesini, padahal tante kangen lho denger celotehan-celotehan aneh kamu kalo lagi main sama Andini…. rumah jadi sepi semenjak kamu ga pernah kesini lagi”, ucap mama Andini sambil ngaduk-ngaduk teh di cangkir miliknya.

kemudian suasana kembali hening… duh… gue jadi ga enak nih… bingung mau ngomong apa…

akhirnya gue malah jadi ikut-ikutan ngaduk-ngaduk teh di cangkir gue, ting-ting-ting… kenapa malah jadi kayak lomba ngaduk teh begini sih jadinya…

“Oh iya… Nak Ririn hari Sabtu kemarin ulang tahun kan yah?”, kata mama Andini tiba-tiba.

kaget, gue langsung berhenti ngadukin teh di cangkir, kemudian mengangguk-angguk kecil.

“Ada titipan kado dari Andini, sebentar ya, tante ambilin”, ucap mama Andini tersenyum, sambil beranjak pergi ke kamar Andini.

Oh iya ya, sabtu kemarin kan gue ulang tahun, kenapa gue bisa lupa yah? parahnya lagi kok serumah-rumah ga ada yang ngasih selamat sih ke gue??? pulang nanti musti ditagih nih duit kompensasi buat ngerayain ultah gue…haha… ga sadar gue jadi senyum-senyum sendiri…

iya, ya… perasaan yang inget ultah gue cuma Andini aja deh…

kasian banget sih gue… pikir gue sambil kembali ngaduk-ngaduk teh di cangkir…

tak lama mama Andini dateng, sambil bawa bungkusan gede… gue bingung… bentuknya persegi panjang, tapi gedeee banget, kira-kira apaan ya kado dari Andini?

kuambil bungkusan itu sambil menerka-nerka kira-kira apa kado dari Andini itu. kalo di raba-raba sih, kayaknya ini lukisan deh.

“Buka aja kalo penasaran”, kata mama Andini lagi kepadaku sambil tersenyum.

“Eh… iya tante…”, ucapku sekenanya.

tanpa basa-basi langsung saja kubuka bungkusan itu, pelan-pelan, biar bungkusannya ga sobek kemana-mana, jadi ga bikin rumah orang berantakan dengan sobekan kertas kado.

ternyata bener… kado Andini buat gue itu emang lukisan…

lukisan diri gue, yang lagi memandang kaca, sambil tersenyum…

maksudnya… apa yah???

ketika gue lagi bingung menerka-nerka maksud lukisan terakhir dari Andini itu ke gue… tak sengaja tangan gue menyentuh surat kecil yang terselip di balik lukisan itu..

gue baca pelan-pelan isi surat dari Andini itu dalam hati..

BERSAMBUNG

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s