Who am I?-FINAL PART-

Gue baca pelan-pelan isi surat dari Andini itu dalam hati..

————————————————————————————————-

Dear Ririn, sahabatku yang mungkin sekarang ini sedang sangat bingung mengartikan apa maksud lukisan yang gue buat khusus buat lo ini…

pertama-tama, biar sekali lagi, mungkin untuk terakhir kalinya, gue tanyakan pertanyaan yang sering gue tanyain sama lo…

lo punya mimpi ga Rin?

Kalo lo mati besok, apa yang ingin lo lakukan dalam hidup lo Rin?

mungkin sampai saat ini, lo ga terlalu mikirin arti dari semua pertanyaan ini, dan mungkin selama ini lo selalu kesel setiap kali gue nanyain pertanyaan ini sama lo…

tapi maksud gue baik Rin, gue cuma mau mastiin, di hidup lo yang mungkin singkat, jangan sampai lo menyesal, mati sebagai orang yang bukan diri lo…

mati tidak sebagai apa-apa di dunia ini…

lo ga mau kan kematian lo sia-sia tanpa arti? tanpa manfaat buat orang di sekitar lo?

setidaknya, walau gue tahu umur gue mungkin singkat (gue juga ga tahu, tapi menurut dokter sih begitu), gue ga menyesal… karena gue udah melakukan sesuatu untuk sahabat pertama dan -mungkin- terakhir dalam hidup gue…

gue udah ngajarin lo betapa pentingnya arti hidup…

jadi, seandainya gue memang ga diberikan umur panjang buat nemenin lo, gue mau lo bisa hidup sebaik-baiknya, ga tersesat di tengah jalan…

dan gimana caranya supaya lo ga tersesat?

gampang…

lo hanya harus tahu apa TUJUAN HIDUP DAN MIMPI lo…

jadi… tiap kali lo ngerasa lo  sendirian, ga ada yang bisa ngertiin lo, lo bingung kenapa lo musti lahir di dunia… lo putus asa sampe ngerasa mau mati…

lo bisa terus survive dengan terus berpegangan sama tujuan hidup dan mimpi lo…

dan gimana caranya lo bisa tahu apa tujuan hidup dan mimpi lo?

jawabannya cuma satu… jangan pernah lelah untuk menanyakannya pada diri lo sendiri, karena hanya dirimu lah yang tahu jalan mana yang terbaik untuk hidup lo….

who am i? ask yourself to get an answer…

jangan pernah menjadikan jawaban orang lain sebagai jawaban untuk diri lo… karena mereka belum tentu bener…

ga ada orang lain yang tahu persis siapa lo sebenernya… bakal jadi apa elo di masa depan… potensi-potensi lo, suara hati lo, passion lo…

bahkan orang tua lo pun mungkin ga  tahu, masa depan lo tuh bakal jadi kayak gimana…

yang bisa tahu semua itu cuma diri lo sendiri dan Tuhan…

jadi… jangan pernah takut untuk menanyakan diri lo sendiri… lo mau jadi apa sih ke depannya? tanyakan hal itu sesegera mungkin, selagi lo masih muda!!!

karena jawabannya ga bisa dateng secepat yang lo harapkan… lo masih harus nyari lagi, mencocokkan lagi dengan kehendak Tuhan, belajar lagi, lo harus sabar buat nyari jalan yang bener-bener tepat buat lo sekaligus juga merupakan jalan yang emang udah ditakdirkan oleh Tuhan…

dan semua itu butuh proses yang panjang loh… kalo ga dicari secepat mungkin, lo keburu tua, usang, terus meninggal…

lo mau meninggal tanpa punya tujuan hidup?

gue yakin lo ga mau…

jadi seperti yang selalu gue bilang…always remember who you are… apapun yang terjadi… jangan biarkan diri lo, personality lo, semua yang gue suka dari lo menghilang…

jangan sampe keadaan dunia yang keras membuat lo putus asa, memilih hidup yang mudah aja, ambil arus yang paling aman, mengalir ga jelas kesana kemari…

karena yang gue liat, itulah yang terjadi dalam hidup lo selama ini… lo ga berani ngambil keputusan buat hidup lo sendiri…

makanya, gue bikin lukisan ini buat lo, supaya lo selalu inget buat ngaca!!! ngaca ke dalem hati lo… siapakah diri lo yang sebenernya…

itu aja pesen gue buat lo… always live your life to the fullest okay?

salam cinta  aja deh buat lo ciinnn, selamat ulang tahun yaah!!!! semoga kado dari gue bisa jadi kado yang terbaik buat hidup lo… Amin..

dari Andini yang udah ketularan lebaynya elo… 😛

————————————————————————————————–

TES…TES

satu demi satu air mata gue bercucuran di atas surat kecil dari Andini…

gila ya?! di waktu-waktu terakhir lo aja, lo masih perhatian banget sama gue…. masih inget gue, masih khawatir sama gue…

gue nangis sejadi-jadinya… sedih karena gue udah ga bisa ketemu Andini lagi… sedih karena gue mungkin ga bakal bisa lagi nemu sahabat yang super baik kaya Andini lagi…

gue nangis smpe ingus gue pun mengalir deras… bodo amat deh diliatin mama papa nya Andini kek, mau diliatin sama anjingnya Andini, biar deh…

gue cuma mau ngeluarin emosi gue… pokoknya sampe rasa sesak ini ilang baru gue mau berhenti!!!

————————————————————————————————–

Ga terasa udah 7 tahun berlalu sejak kematian Andini…

Gue yang kini jadi perawat di sebuah rumah sakit, sedang sibuk mengurus pasien-pasien nakal yang umurnya kira-kira masih tujuh sampai sepuluh tahun…

Mereka memang masih kecil, tapi energinya itu lho, besar banget! loncat sana, loncat sini, lari kesana lari kesini… kalo udah gini ngurusnya pusing deh…

gue tahu kalian masih muda… tapi plis deh… kasihanilah saya yang beranjak tua ini… eh, tapi dibilang tua ngga juga sih, hehe XD

tapi semenjak kematian Andini, gue memang jadi serius mikirin apa ya yang bisa gue lakukan di masa depan?

Dan setelah gue mempelajari mengenai diri gue yang sebenernya, melihat kembali ke dalam diri gue sendiri, gue melihat ada satu sosok tersembunyi di balik diri gue… sosok penyayang, yang ingin selalu berbagi dengan orang lain, yang ingin turut menyembuhkan penderitaan orang lain,

makanya gue putuskan untuk menekuni profesi perawat…

gue ngambil langkah buat nekunin profesi ini juga mungkin karena Andini…

karena gue pengen bisa meringankan penderitaan mereka yang sakit, seperti halnya Andini waktu sakit dulu…

gue anggep semua pasien yang lagi gue rawat adalah Andini… jadi gue termotivasi terus buat ngerawat mereka semua, walau kadang capek setengah mati… i love it…

dan sampe sekarang gue enjoy-enjoy aja dengan pekerjaan ini, dan gue tahu inilah jalan hidup yang gue mau…

Thanks Andini… lo udah nunjukkin arti hidup yang sebenernya buat gue…
pikir gue lagi sambil menatap cermin yang memantulkan bayangan gue memakai seragam perawat, tak jauh dari tempat gue berdiri sekarang…

ehem… cantik juga… 😛

everytime you lost, just remember who you really are

“Kak suster…. bantuin dong…. plesternya lepas lagi nih…”

“Sus… si Ana muntah lagi nih… Tolongin dong sus…”

Gue yang lagi bengong sambil mematut-matut diri di depan kaca, langsung kaget mendengar teriakan “mereka yang butuh pertolongan”,

akhirnya dengan lagak seperti superwoman pemberantas kejahatan, gue langsung ngaciir menuju pasien-pasien yang sedang kesusahan itu…

“Oke okee…. saya langsung kesana kok cintaa….”, ucapku sambil berlari dengan penuh semangat ke arah mereka, tentunya… dengan senyum penuh cinta …

🙂

TAMAT

————————————————————————————————–

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s