Who am I? Part 2

Yah… Andini selalu membesarkan hati gue kalau gue pasti bisa jadi seseorang kalau gue mau…

Masalahnya adalah,

Gue mau apa ngga?

yah,,, itulah yang jadi masalahnya selama ini, masalahnya gue mau apa ngga? makanya mungkin inilah alasan Andini menanyakan pertanyaan yang sama setiap hari…

Lo punya mimpi ga Rin?

Huft… gue sendiri kalo ditanya “apa cita-cita dan tujuan hidup lo?”, duh… gue ga bisa jawab… secara hidup gue selalu aja mengalir seperti air… kalo temen gue bilang dia mau masuk SMA A ya gue ngikut biar ada temennya, kalo mereka bilang mereka mau ke SMA B gue juga pasti bakal ngikut aja, ga ngerti kenapa,

bisa dibilang jalan hidup gue jadi selalu berdasarkan jalan hidup temen-temen di sekitar gue…

jadi kalo ditanya, “lo punya cita-cita apa?”, gue cuma bisa mesem-mesem sambil nyengir kuda… eheheheihihihi… sambil garuk-garuk kepala, karena gue ga tahu…. gue mau jadi apa ya???

gue selalu beranggapan hal yang kayak gitu ga perlu-perlu amat buat dipusingin, ntar juga kalo udah gede, kita pasti kerja, dan kalo udah kerja, yaudah… berarti itulah jalan hidup lo… gitu aja repot…

tapi memang lama kelamaan hal mengenai mimpi gue di masa depan jadi semakin mengusik kehidupan gue… tepatnya setelah gue kenal sama Andini…

bagi Andini, mimpi itu segalanya dalam hidup…

“Hidup itu singkat, lo harus jalanin hidup sebaik-baiknya, live to the fullest… supaya pas lo tua nanti lo ga menyesal”…

setiap kali Andini ngomong kayak begitu, gue selalu ngerasa Andini agak sedikit “lebay”…  hiperbola,

ehem… plis deh, kita masih SMA gitu loh… masih jamannya buat seneng-seneng…

oleh karena itu setiap Andini nanya apa mimpi gue, gue selalu jawab sekenanya aja, karena gue males mikirin…

dan gue juga ga tahu musti ngomong apa…

Biasanya kalo gue udah terlihat ogah-ogahan kaya gitu, Andini cuma tersenyum senyum simpul… sambil ceritain tentang mimpinya di masa depan…

“Kalo gue, gue pengen bisa berbagi sama orang banyak melalui lukisan-lukisan gue”, ujarnya lagi.

“Maksudnya apaan tuh- Din?”, ucap gue sambil garuk-garuk kepala, ga ngerti omongan Andini yang mungkin setara dengan tingkatan Socrates…

“Hidup itu singkat… makanya gue pengen supaya hidup gue yang singkat bisa berguna bagi orang banyak, dan mimpi itu akan gue wujudkan dengan cara-cara yang gue suka dan gue senangi, yaitu melukis…”, ucapnya lagi…

Entah emang otak gue yang ga nyampe, atau emang omongan Andini terlalu tinggi, yang jelas gue masih bingung,  gue masih ga ngerti,

Dan gue yakin banget hal itu terlihat jelas sekali, dengan mimik muka gue yang kini sudah mengkerut-kerut dan berlipat-lipat… tapi kayaknya Andini ga sadar karena dia kemudian langsung terdiam, menatap lurus ke depan… meninggalkan gue dalam ketidakmengertian yang panjang, sepanjang langkah kaki kita berdua menyusuri jalan pulang ke rumah…

“Oh ya… lo ulang tahun kan Agustus ini?”, ucap Andini tiba-tiba.

“Eh, iya Din, kenapa emang?”, ucap gue lagi sambil nyengir-nyengir aneh.
Bingung tiba-tiba ditanya kapan ulang tahun. Ada apa gerangan???

“Ngga, gue pengen kasih hadiah khusus buat lo”, ucapnya lagi sambil tersenyum lebar, “tapi maaf ya kalau jelek…ehehe”, ucapnya lagi.

Mendengar itu gue hanya tertawa, sambil merangkul Andini dengan akrab…

“Yaaah elah… nyantai aja lah Din… lo kayak ga kenal gue aja, gue sih asal gratis apa aja gue terima dengan seneng hati… iklas, lapang dada…XD”, ucap gue lagi sambil ngakak-ngakak ga jelas…

Andini yang pada dasarnya jarang tertawa itu, secara ajaib selalu bisa tertawa bebas, lepas setiap kali gue mengeluarkan joke aneh… yah satu-satunya keahlian yang bisa gue banggain di depan Andini ya cuma itu, ngasih lelucon lucu yang bisa bikin dia tertawa…

I love her laugh… Jadi gue selalu berusaha agar setiap hari, gue yang bodoh dan ga punya mimpi ini, setidaknya bisa membuat dia tertawa sekali sehari…
it’s my little dream everyday…

Dan seperti biasa… percakapan akrab kami selalu berakhir ketika Andini  masuk ke rumahnya duluan dengan sukses dan gue melanjutkan perjalanan pulang  sendirian di sisa jalan yang lebih panjang…

Hmm… dan biasanya pada saat gue sendirian inilah, gue mulai merenung dan berpikir…

Apa tujuan gue hidup di dunia ini?

Pikiran itu kini selalu bergema dalam otak gue setiap saat… menimbulkan ketakutan akan hidup yang tak pernah pasti… dan gue benci perasaan ini, perasaan serba ga pasti, perasaan bersalah yang kemudian mengekor di belakangnya, perasaan takut dan ingin lari dari kehidupan, perasaan ingin melepaskan tanggung jawab, tanggung jawab sebagai manusia yang harus bisa memberi manfaat kepada orang lain (kalo menurut Andini sih)…

kenapa sih sekarang gue jadi kayak gini?

…..

Urrrgh… whatever! masih banyak waktu tersisa buat gue… nikmati aja dulu hidup ini seperti air mengalir…. gue kan masih muda…

kututup rapat-rapat mataku, kumatikan lampu dan kusembunyikan wajahku di balik bantal sesegera mungkin, sambil memaki,

“Diam kau bisikan-bisikan gaib!!!  gue mau tiduuuuuuur!!!”

BERSAMBUNG

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s