Who am I? -Part 1-

Kalo seandainya elo mati besok, apa yang bakal lo lakuin Rin?

Yah… kalo gue inget kata-kata Andini waktu itu, kok rasanya baru kemarin yah gue sama dia duduk di bangku kecil cokelat itu, di depan kelas, sambil makan roti seribuan yang gue beli dikantin… sedangkan dia malah lagi asik melukis something yang ga jelas… absurd menurut gue…

“lo lagi ngegambar apaan sih Din?”, tanya gue bingung, karena ga mengerti maksud gambar yang lagi asik dilukis sama sahabat karib gue yang satu itu…

Tanpa menghiraukan gue yang kebingungan menatap gambar absurd itu, ia tetap saja asik melukis, sendirian dalam pikirannya, yang gue ga ngerti lagi mikirin apa…

sampe akhirnya roti gue abis, dan gue mulai bosen…

“lo ga mau makan Din?”, tanya gue lagi sambil nawarin makanan kecil lain yang udah gue beli, khusus gue siapin buat ngemil diem-diem di kelas kalo ntar ngantuk lagi…

Andini hanya menggelengkan kepalanya satu kali, singkat padat dan jelas, jelas-jelas menggambarkan kalo ia ga mau diganggu dengan “ritual keramat” yang sedang ia lakukan dengan sangat serius itu…

“Hooh… oke…”, ucapku sambil ikut-ikutan geleng kepala juga, terheran-heran memikirkan kenapa ada manusia yang sebegitu seriusnya sama hobinya, kayak bakal mati aja gitu kalo hobinya ditinggal barang sebentar…

sesaat kemudian, bel istirahat berakhir, kulihat raut muka kecewa Andini yang kemudian dengan enggan menutup buku dan peralatan  gambarnya secepat mungkin, untuk kembali ke rutinitas sehari-hari pada masa itu… sekolah…

tanpa basa-basi ia langsung menarik tanganku sambil berkata, “saatnya kembali pada realita, cantik… guru udah kesini tuh”, ucapnya lagi sambil menarikku masuk ke kelas, tertawa melihat aku yang masih menguap-nguap malas di depan kelas, sambil mengunyah makanan kecil yang terbungkus rapi di kantong kresek putih.

“haah…. andaikan bisa libur sekolah setahun lamanya, asik kali yah… bisa tidur plus main sepuasnya”, keluhku sambil mengikuti langkah Andini ke kelas…

bukannya tertawa mendengar celotehanku, ia malah balik bertanya kepadaku dengan raut wajah muka yang serius sambil tersenyum kecil…

“Kalo seandainya elo mati besok, apa yang bakal lo lakuin Rin?”, tanyanya kepadaku…

Demi mendengar pertanyaan ekstrim-super-horror macam begitu, aku langsung bergidik ngeri dan melongo…

“Buset…. serem amat pertanyaan lo Din… Males ah gue jawabnya…”, ucap gue kemudian sambil lari cepat-cepat ke kursi paling belakang yang paling gue cintai, posisi paling strategis di kelas buat melaksanakan hobi gue makan diem-diem di tengah pelajaran…

Andini hanya terdiam, sambil tersenyum penuh arti, menyusul duduk di bangku sebelah ku… dan kemudian membuka buku gambarnya lagi…

———————————————————————————————–

“Lo punya mimpi ga Rin?”, ucap Andini tiba-tiba kepadaku saat kita pulang bareng lagi…

“Mimpi? maksudnya cita-cita gitu? ngga sih, ngga ada yang spesifik…”, ucap gue sambil garuk-garuk kepala, bingung, merasa sedikit bodoh dan ga berguna karena ga punya cita-cita dalam hidup…

Yah, gue memang baru kenal Andini pas gue masuk kelas tiga SMA ini, baru dua bulanan ini lah, tapi entah kenapa, dari pertama gue kenal dia juga gue udah suka temenan ama dia…

Iya sih, menurut anak-anak lain , Andini itu sedikit freak, ga bisa diajak ngomong normal, pendiem abis, kerjanya mojok aja tiap istirahat sambil ngegambar-gambar ga jelas, kalo ga diajak ngomong intinya ga bakal ngomong…

tapi… justru karena sifat dia yang begitu, seakan-akan ga butuh orang lain, gue jadi penasaran sama dia,,, kenapa bisa ya? kok bisa ya? orang kaya dia, ga kesepian, ga punya temen sama sekali tapi tetep aja ga kelihatan tertekan, kehilangan jati diri, atau ngemis-ngemis pengen temenan sama cewek populer… ga ada tuh sikap-sikap memble kaya begitu…

walaupun agak nakutin pada awalnya (mungkin karena aura dia yang kelihatan ga ramah dan suram), tapi karena rasa penasaran gue yang besar akhirnya gue beraniin diri buat kenalan…

dengan suara gemetaran di suatu istirahat siang yang mendung, gue membuka pembicaraan,

“Hal-hal-lo Andini… maap ganggu, boleh kenalaan?”, ucapku to the point, udah kaya penagih utang yang pengen urusan tagih menagihnya cepet selesai, ga pake lama…

Andini yang melihat gue seperti itu, seketika sontak tertawa lepas sambil berkata, “Resmi amat sih lo Rin? kita kan udah sekelas dua mingguan lamanya, masih kaku aja…”

Loh…. gue hanya bisa ber loooh ria setelah kejadian itu… gue hanya bisa berpikir, ternyata cap yang melekat di diri dia itu salah besar, orang nya ternyata ramah ah… ga seperti yang anak-anak lain bilang…

ini sebenernya yang freak gue apa dia? gue jadi mikir ulang sejak saat itu…

dibandingkan dengan gue yang orangnya ga tahan sendirian dan rela ngekor kesana kemari sama anak-anak lain nongkrong di mall sana dan di mall sini supaya dibilang gaul, Andini lebih konservatif… orangnya bener-bener ga mau melakukan sesuatu kalau menurut dia ga ada gunanya buat masa depan dia atau buat masyarakat… hadeuh, berat abis deh pemikirannya menurut gue…

walaupun dia terlihat kaku abis dan jarang ngomong, yang bikin gue seneng nongkrong sama dia dibanding ngabisin waktu ke mall bareng anak-anak lain adalah, gue jadi bisa menjadi diri gue seutuhnya, diri gue sendiri…

gue ga perlu sembunyi-sembunyi bawa-bawa make up punya nyokap, nyuri-nyuri pinjem baju keren punya kakak buat ngegaul di mall,

gue ga perlu lagi dengerin gosip-gosip yang gue ga suka atau berusaha mencari tahu gosip-gosip terkini supaya gue dibilang ga ketinggalan jaman..

gue ga perlu lagi ngerasa minder tiap kali gue ga punya gadget canggih terbaru…

gue ga perlu ngerasa minder karena gue kurang di pelajaran… Andini selalu siap ngajarin apa yang gue ga bisa… dan nilai plusnya dia ga pernah ngomel kalo gue nangis karena ga bisa, ga kayak nyokap bokap gue yang kalo gue dapet nilai jelek, langsung ceramah berhari-hari, ngebanding-bandingin gue sama kakak gue yang pinter de el el de el el…

Andini selalu membesarkan hati gue, ga pernah nge judge gue jelek, bodoh, tidak berguna…

dia selalu membuat gue percaya, kalo gue bisa jadi apapun yang gue mau…

BERSAMBUNG

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s