Surat Untuk Mama…

Pembicaraan mengejutkan dimulai ketika aku dan mama berbuka puasa bersama… tidak ada yang aneh sebetulnya, keluarga kami sering kali bertengkar karena hal-hal kecil, saling mendiamkan jika terjadi ribut-ribut, tapi itu udah biasa sih, jadi gue ga merasa aneh lagi sama keadaan itu…

Begitu pula hari ini, kukira semua bakal berjalan sebagaimana biasa, kita ribut-ribut, saling menyalahkan, kemudian saling mendiamkan, dan begitu lagi besoknya, aku ga menyangka aja kalau beliau akhirnya mau terbuka soal perasaannya… sebagaimana sore ini…

“Tadi pagi kakak mu dapet tuh”, ujarnya tiba-tiba.

“Hoo, jadi dia ga puasa dong hari ini”, ucapku sekenanya dengan malas.

“Iya, tadi pagi berarti dia sakit perutnya karena mau dapet“, ujar beliau lagi.

“Hoo, berarti bukan salah mama dong dia sakit perut tadi pagi”, ucapku lagi sekenanya.

“Iya”, ujar beliau lagi, singkat, padat, tapi agak mengambang… gue tahu sebenarnya masih banyak hal yang ingin ia bicarakan, tapi ia menelannya diam-diam begitu saja, sambil asik memakan agar-agar yang dibuatnya sendiri sambil makan berdua bersamaku.

semenjak masuk kuliah, aku memang jadi jarang ngobrol dengannya, kami berdua menjadi jauh, seakan-akan kami yang dulunya bisa saling mendukung dan mengerti kini seakan menjadi musuh yang bisa saling menyerang tanpa tahu waktu.

aku beranggapan mama benci padaku, tak mau membebaskan aku untuk mengambil keputusan, aku menganggap dia selalu memperlakukan aku seperti anak kecil padahal umurku sudah 21 tahun! aku benci diatur-atur, dan ujung-ujungnya kita berdua bakal saling melempar omelan yang tidak berujung, kami jadi ga nyambung, tepatnya tidak bisa lagi nyambung seperti dulu.

Waktu aku kecil, aku sangat sayang pada mama, dia selalu menina bobokan aku, mendongengi aku dengan cerita-cerita yang menarik, menemani aku bermain, membuatkan segala macam makanan kesukaanku, aku benar-benar merasa hanya dia satu-satunya tempat aku bisa bersandar, dimana ketika ada masalah aku bisa bebas bercerita kepadanya dan dia akan dengan segera memberikan solusi dan membesarkan hatiku supaya bisa ceria lagi.

kemana ya perasaan indah itu pergi sekarang? aku juga ga ngerti…

ah.. satu sifat beliau yang paling kurindukan dalam hatiku adalah, semasa aku kecil, sikapnya sangat bijak dan tidak pernah menghakimi diriku walau aku berbuat salah,

ia tidak memarahiku ketika nilai ulangan geografiku mendapat nilai 3 (dari 100). waktu pulang aku ketakutan sekali dan merasa sangat malu, karena aku lemah dalam pelajaran menghafal peta, ulanganku jadi mendapatkan nilai yang jelek sekali, padahal anak lain yang biasanya dapat jelek bisa dapat nilai tujuh puluh atau enam puluh. Padahal biasanya aku termasuk anak yang bisa dapat ranking sepuluh besar…

Mengetahui itu, sepanjang sisa pelajaran aku hanya bisa menunduk malu,malu pada guru, malu pada teman-teman yang lain, dan malu karena telah mempermalukan diri sendiri…

aku pulang sambil menangis ketakutan…

melihat aku menangis ketakutan, mama malah menenangkanku seraya berkata,

“ga pa pa nak, yang penting kan kamu udah usaha, kalau udah usaha, sisanya serahkan sama Allah, berdoa, karena tanpa doa, belum tentu hasil yang kita dapat bisa bagus…, mulai sekarang belajar lagi lebih rajin sambil berdoa supaya dibantu Allah”, katanya menenangkanku.

aku lega sekali, bukannya mengomeli aku tapi beliau malah menenangkanku… aku betul-betul menganggap dia pahlawanku pada saat itu, hingga akhirnya setiap hari aku belajar keras menghafal peta, yang penting gimana caranya supaya aku ga mengecewakan dia lagi…

setiap kali tidak bisa, aku selalu berdoa pada Allah supaya Allah membantuku, berkat kata-kata beliau, motivasiku jadi lebih kuat dan aku jadi lebih tenang setiap kali ulangan, karena aku yakin Allah pasti membantuku kalau aku mau berusaha…

alhamdulillah, kerja kerasku membuahkan hasil, di ulangan berikutnya aku bisa dapet nilai 90, mendekati sempurna, dan begitu seterusnya aku akhirnya bisa mempertahankan nilaiku di pelajaran geografi yang susahnya minta ampun itu… sampai hafal di luar kepala…

sejak saat itu aku selalu yakin mama adalah pahlawanku… dan walaupun aku bukan tipe anak yang “berbakti banget”, dalam artian aku masih suka ngelawan, dan gengsi-an buat nunjukkin kasih sayang aku ke mama, tapi dalam hati aku yang paling dalam, tanpa setahu beliau, aku selalu menyayangi dan memuji beliau, bahkan di depan teman-temanku.

aku emang paling anti sama yang namanya ngomong “aku sayang mama”, meluk beliau atau nunjukin kasih sayang aku dengan cara seperti itu, karena mungkin emang aku nya yang ga biasa… tapi sungguh deh, walau aku demen banget ngelawan beliau, aku bener2 sayang sama dia…

memang kita sering berantem cuma karena aku ga suka beliau terlalu cerewet sampai warna baju aja kadang diributin, ampe cara makan aja diatur-atur, cara duduk juga diatur, dan hal-hal kecil lainnya, sampai sampai aku merasa aku masih kayak anak bayi yang ga bisa ngurus segalanya sendiri…

tapi di sisi lain, aku ngerti perasaan mama…. dia cuma mau anaknya dapet yang terbaik dalam hidup, tapi minusnya ya itu, semuanya jadi serba diatur, beliau jadi suka overprotective juga.

kayak tadi pagi contohnya, kakakku berangkat kerja sambil marah-marah karena mama maksa dia makan sahur banyak sampe sakit perut, dia jadi telat berangkat kerja karena harus bolak-balik ke WC…

kekhawatiran mama yang takut anaknya kelaparan di jakarta jadi membuat dia bersikap seperti itu…

so… di pagi buta, rumah kembali jadi medan peperangan, seperti biasa…

dan di sore hari ini, ternyata beliau, sambil makan ager-ager, malah menangis di depanku…

nah lho, kenapa nih?

“Mama tuh selalu, dan selalu berusaha buat bikin segalanya jadi lancar di rumah ini, ngatur duit biar cukup buat makan sehari-hari, ngatur menu makanan kalian sehari-hari biar pada ga ngeluh karna bosen atau ga enak, ngerjain kerjaan rumah tangga biar semuanya beres, tapi kenapa selalu mama yang salah, mama selalu kena omel kalian”, ucap beliau di sela-sela tangisnya…

DEG… hati gue trenyuh, karna jarang-jarang banget nyokap terbuka soal perasaannya kayak gini…

bisa dibilang gejala miskomunikasi udah mendarah daging banget di keluarga gue, terutama semenjak gue hidup terpisah sama mereka pas kuliah, kita jadi jarang komunikasi, gue jadi lebih menghargai temen-temen gue dibanding keluarga gue,

entah kenapa keluarga gue yang dulunya kayaknya selalu akur-akur aja dan bikin betah di rumah, sekarang kalo ngomong satu sama lain jadi ga pernah nyambung, seakan-akan pengen ngajak berantem satu sama lain, sampe akhirnya kita jadi bosen ngomong, ngomong kalo perlu aja, kalo ga perlu ya diem-dieman aja… lebih damai gitu rasanya… gejala ini tercipta setelah gue kuliah sih,,, semenjak gue jauh dari rumah, dan makin parah lagi ketika gue udah lulus dan jadi pengangguran, keadaan dirumah makin bikin frustrasi,,,

“cari cari deh tuh lowongan kerja cepet-cepet…”, tiap kali ortu ngomong gitu rasanya gue pengen gantung diri aja deh…

gue ga bakal membela diri gue, karena gue tahu gue salah, gue kurang giat mencari, gue malah asik menulis cerpen dan novel yang mungkin tidak banyak berguna dalam mendatangkan uang… silly me,,, kenapa gue ga bisa lepas dari mimpi tak berujung ini?

dan omongan mama yang seakan selalu memojokkan gue membuat gue jadi pengen ngelawan beliau setiap hari… dan bikin hubungan kita jadi makin dingin…

gue tahu sih, dan sadar sepenuhnya bahwa semua omongan beliau itu BENER… ga ada yang salah, gue musti cari kerja buat bantu ngehidupin beliau dan buat ngehidupin diri gue sendiri… setidaknya jangan sampe gue bergantung terus sama dia sampe tua… gue ngerti kok… dan sampe sekarang gue juga lagi berusaha nyari…

tapi gue juga ga bisa ngebiarin mimpi gue dirampas dari gue,,, gue ga suka kalo gue dibilang pecundang cuma gara-gara gue ga dapet uang dari nulis… ngga, nulis dan seni itu emang udah mengalir dalam darah gue sejak gue kecil, gue selalu berusaha menekan hasrat itu dalam diri gue, gue mau sekolah yang pinter, biar bisa kerja kantoran dapet duit banyak, gue mau, mau banget, tapi gue ga bisa kalo semuanya itu harus gue bayar dengan melupakan mimpi gue…

ngga, selamanya gue ga bakal bisa boongin diri gue sendiri kalo gue ga bakal bisa lepas dari hobi ini…

walaupun lo semua mau bilang gue pecundang, ngga apa-apa, gue terima, yang jelas gue ga bakal bisa hidup tanpa seni dan nulis…

so… itulah sudut pandang gue, yang ga pernah bisa gue komunikasiin ke keluarga gue, karena gue nganggep hal-hal kaya gini kalo diomongin bakal bikin keliatan gue jadi kayak orang bego, cengeng, pemimpi, gue ga mau dianggep cengeng… cukup gue simpen dalam hati aja…

gue kini sedang berusaha mewujudkan mimpi gue untuk jadi lebih nyata… keliatan bego yah? yah, karena keliatan kaya bego dan gila lah yang membuat gue selama ini selalu menekan mimpi gue supaya ga muncul ke permukaan, gue selalu berusaha belajar dengan rajin biar bisa dapet IPK tinggi, biar bisa dapet kerja yang bagus, tapi apa hasilnya??? nothing… gue ga belajar apa-apa…

ternyata bener kan, apa yang dilakukan setengah hati akan selalu menghasilkan sesuatu setengah-setengah, dan oleh karena itu… mulai sekarang walau gue dianggep gila, bego, bodoh, gue ga mau lagi menekan mimpi gue dan melakukannya setengah-setengah, gue mau melakukannya dengan sepenuh hati, ga peduli deh apa kata orang… gue sedang menuju takdir gue… gue sedang berusaha meraih kebahagiaan gue yang selama ini selalu gue tekan dan hilangkan…

itulah sudut pandang gue, yang selalu ga bisa gue ungkapkan, bahkan sampe sekarang…

dalem hati gue selalu tahu, mama ga pernah salah, bukan salah mama keluarga gue jadi kaya gini, she’s the best mom ever, dia adalah mama yang ga pernah meduliin kebahagiaannya sendiri demi keluarganya, i know that, mom,,, cuma gue ga bisa nunjukkin aja perasaan itu ke mama…

pas mama nangis, gue meluk dia, sedih, tapi gue ga bisa ngomong apa-apa… karna gue merasa omongan gue ga bakal ada gunanya… gue tahu dia sedih karena pengen yang terbaik buat keluarga, dia pengen gue jadi “orang”, supaya ga diinjek-injek sama orang lain, dia pengen gue punya banyak duit supaya bisa nolong saudara yang kesusahan, dia pengen hidup gue bahagia… gue ngerti…

makanya gue maluuu banget karena sampe sekarang gue belum bisa menuhin maunya dia…
itulah yang menyebabkan gue jadi sering sedih dan uncomfortable buat ngomong ama beliau, itu sebabnya gue jadi sering diem-dieman ama beliau, karna gue takut kalo gue ngomong yang aneh-aneh gue bakal nyakitin hati beliau lagi…

di sisi lain, gue sangat ingin menjadi “seseorang” dengan cara gue sendiri, bukan dengan cara beliau yang nyuruh gue kerja kantoran dari senin ampe jumat dengan pekerjaan yang gak gue senengin…

egois yah gue? mungkin iya gue egois, tapi sungguh gue bakal lebih bahagia kalo gue bisa bekerja dengan sesuatu yang memang gue senangi, gue ga pengen kaya, gue ga pengen punya banyak uang, asal uang gue cukup buat membiayai hidup gue sehari hari, its enough, asalkan jangan sampe uang itu musti ngerenggut hidup gue untuk nulis dan berkarya…

kayak yang udah gue bilang, gue ga bisa kerja dari jam 8 pagi ampe jam satu malem setiap hari sampe-sampe libur gue juga harus masuk cuma buat kerja yang gak gue senengin…

ngga bisa…. kalo ga ada waktu buat nekunin hobi gue, gue ga bisa kompromi…

kecuali kalo memang kerjaan gue itu ada hubungannya dengan hobi  gue, gue rela kok begadang semalem suntuk demi menyalurkan kesenengan gue dalam bidang nulis atau seni, tapi gue ga rela kalo musti ngorbanin kesenengan gue cuma buat kerjaan yang ga bisa bikin gue berkembang…

salahkah gue?

yang jelas, gue janji pada diri sendiri dan juga keluarga gue, gue pasti bisa, menjadi sesuatu yang berharga… gue yakin pada kemampuan diri sendiri gue pasti bisa…

hanya saja segalanya butuh proses, dan gue sedang menapaki prosesnya…

please… sabarlah… sabarlah menanti anakmu ini menjadi orang sukses…

tapi sukses dengan definisi dari diriku sendiri…

maaf sebesar-besarnya kalau aku tak bisa menjadi seperti yang kau inginkan… tapi… setidaknya aku bisa menjadi sesuatu yang kau pasti bakal senangi pada akhirnya, walaupun bukan persis seperti yang kau inginkan… biarkan aku bahagia, dan aku juga akan membuatmu bahagia… percaya pada janjiku ma,,, AKU PASTI AKAN MEMBUAT KELUARGA KITA BAHAGIA DAN BANGGA… dengan cara ku sendiri…

Amin… Bantulah Aku mencapai cita-citaku Ya Allah…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s